Disuntik Dana Segar Rp 2,1 T, Xendit Jadi Startup Unicorn Terbaru RI

Disuntik Dana Segar Rp 2,1 T, Xendit Jadi Startup Unicorn Terbaru RI

Agus Tri Haryanto - detikInet
Jumat, 17 Sep 2021 18:22 WIB
Xendit menjadi startup unicorn terbaru Indonesia sejajar dengan Gojek, Tokopedia, maupun Ovo.
Disuntik Dana Segar Rp 2,1 T, Xendit Jadi Startup Unicorn Terbaru RI (Foto: Xendit)
Jakarta -

Startup Indonesia yang bergelar unicorn kembali bertambah. Usai Gojek, Tokopedia, Traveloka, hingga Ovo, muncul Xendit sebagai startup unicorn terbaru Indonesia.

Xendit yang merupakan perusahaan infrastruktur pembayaran baru saja mengumumkan perolehan pendanaan Seri C senilai USD 150 juta atau Rp 2,1 triliun. Hal itu yang mendongkrak Xendit sejajar dengan Gojek maupun Tokopedia.

Adapun, putaran pendanaan ini dipimpin oleh Tiger Global Management dengan partisipasi dari investornya saat ini, yaitu Accel, Amasia, dan Goat Capital yang dimiliki oleh Justin Kan.



Dengan investasi terbaru ini, Xendit berencana untuk terus melakukan inovasi pada jajaran produknya, dengan tujuan ekspansi ke negara-negara terpilih di Asia Tenggara. Kawasan ini merupakan pasar yang sangat menarik bagi pertumbuhan inovasi dan disrupsi, terutama karena 70% dari 580 juta populasi di ASEAN saat ini sudah merambah ke dunia online.

Pada tahun 2021, nilai ekonomi digital di Asia Tenggara akan melebihi USD 100 miliar, dan diproyeksikan meningkat tiga kali lipat menjadi lebih dari USD 300 miliar pada tahun 2025.

"Kami sedang melihat pergeseran besar-besar ke ranah digital yang dilakukan hampir semua pelaku usaha, baik pemilik toko kecil di Instagram, sampai perusahaan-perusahaan terbesar di Indonesia. Semua usaha kini harus bisa hadir secara digital," ujar Moses Lo, Founder dan CEO Xendit dalam siaran persnya, Jumat (17/9/2021).

"Infrastruktur pembayaran digital Xendit memungkinkan para pelaku usaha baru di kawasan Asia Tenggara untuk dapat menerima pembayaran dengan lebih cepat, dan mendukung para perusahaan besar dengan layanan finansial modern kelas dunia," sambungnya.

Melalui pendanaan ini, Xendit akan fokus untuk mendukung pertumbuhan UMKM Indonesia dengan menyediakan berbagai fitur dan layanan yang dapat membantu UMKM agar dapat mulai bertransaksi secara digital, menerima pembayaran lebih cepat dari konsumen mereka serta pengembangan produk untuk mendukung layanan e-commerce di berbagai platform

Xendit memiliki target untuk dapat membantu UMKM dapat bertransaksi secara digital. Target ini sejalan dan dibuat untuk mendukung target Bank Indonesia dan pemerintah untuk membawa lebih dari 30 juta UMKM pada tahun 2025.

Startup ini juga berupaya meningkatkan layanan dengan menciptakan produk dan fitur yang akan memberikan nilai tambah dalam mempermudah proses bisnis merchant Xendit, seperti sistem pencegahan penipuan, asuransi tolak bayar dan pinjaman modal bagi bisnis-bisnis pengguna Xendit.

Sebelumnya, Xendit mengantongi pendanaan Seri-B yang dipimpin oleh Accel pada bulan Maret 2021. Secara total, Xendit telah menggalang Rp3,4 triliun (USD 238 juta) sejak tahun 2015. Xendit juga merupakan startup teknologi Indonesia pertama lulusan program inkubator YCombinator.



Simak Video "Jerman Lirik Indonesia untuk Kerja Sama Bangun Startup"
[Gambas:Video 20detik]
(agt/fay)