Jumat, 27 Des 2019 13:20 WIB

Huawei Bantah Terima USD 75 Miliar dari Pemerintah China

Virgina Maulita Putri - detikInet
Huawei Bantah Terima USD 75 Miliar dari Pemerintah China Foto: Alexander Koerner/Getty Images
Jakarta - Huawei membantah laporan Wall Street Journal (WSJ) yang menyebut bahwa perusahaannya menerima dana bantuan sebesar USD 75 miliar (sekitar Rp 1.046 triliun) dari pemerintah China. Dana bantuan ini disebut digunakan untuk mendorong pertumbuhan bisnis Huawei.

Dilansir detikINET dari Engadget, Jumat (27/12/2019) WSJ membeberkan nominal dana bantuan yang diterima Huawei dan tujuan pemberian dana tersebut. WSJ memperkirakan Huawei menerima USD 46 miliar dalam bentuk pinjaman, jalur kredit dan pendanaan lain dari pemberi pinjaman negara.



Huawei juga disebut bisa menghemat USD 25 miliar sepanjang tahun 2008-2018 berkat potongan pajak yang diberikan pemerintah China kepada perusahaan teknologi. Ada juga potongan harga hingga USD 2 miliar saat Huawei membeli lahan dan hibah sebesar USD 1,6 miliar.

Perusahaan yang didirikan oleh Ren Zhengfei ini kemudian menyampaikan pembelaannya lewat Twitter. Huawei juga mengatakan bahwa mereka memiliki hak untuk menyeret WSJ ke ranah hukum karena artikel yang tidak jujur.

"Sekali lagi, WSJ menerbitkan ketidakbenaran tentang Huawei berdasarkan informasi yang salah. Kali ini tuduhan liar tentang keuangan Huawei yang mengabaikan investasi berdedikasi kami dalam R&D selama 30 tahun yang telah mendorong inovasi dan industri teknologi secara keseluruhan," tulis Huawei dalam cuitannya.



Huawei menekankan kesuksesan mereka sebagai perusahaan telekomunikasi karena investasi untuk riset dan pengembangan. Selama 30 tahun terakhir, Huawei mengatakan mereka mengeluarkan 10-15% dari pendapatan tahunannya untuk mengembangkan teknologi dan produk baru. Mereka juga membantah telah menerima perlakuan khusus dari pemerintah China.

Tapi WSJ juga mengatakan, praktek perusahaan raksasa menerima dana bantuan dari negara asalnya memang merupakan sesuatu yang umum. Seperti Boeing yang menerima dana bantuan dari pemerintah AS.

Hubungan Huawei dan pemerintah China dianggap membuat citra perusahaan teknologi tersebut menurun di panggung global. Pada pertengahan tahun 2019, Huawei ditempatkan dalam daftar hitam pemerintah AS karena masalah keamanan nasional.


Huawei Bantah Terima USD 75 Miliar dari Pemerintah China


Simak Video "Hadir dengan 'Kamera Monster', Berapa Harga Huawei P40?"
[Gambas:Video 20detik]
(vmp/fay)