Senin, 11 Mar 2019 11:07 WIB

Ketika SMS Spam Jadi Peluang Bisnis Menggiurkan

Agus Tri Haryanto - detikInet
Foto: Bagidata Foto: Bagidata
Jakarta - Siapa sangka rasa kesal menerima SMS sampah (spam), malah jadi peluang bisnis dengan pendapatan ratusan juta rupiah. Ya, itulah yang kini tengah diraih layanan Bagidata, sebuah startup digital binaan internal PT Telkom, Digital Amoeba.

CEO Bagidata Ikhwan Reza mengatakan, layanan itu diawali dengan kebingungan pihaknya saat menerima SMS spam karena dirinya tak pernah memberikan nomor ponsel tersebut kepada tenaga pemasaran.

"Dengan Bagidata, justru pemilik nomor ponsel dengan sadar menyerahkan datanya yang kemudian mendapatkan keuntungan dari data mereka. Keuntungannya berupa poin dan uang yang langsung bisa ditarik ke rekening mereka," ujarnya seperti dikutip dalam keterangan persnya.




Selain Ikhwan, perusahaan ini digawangi Risky Gelar Maliq sebagai Chief Product Officer, Adilla Kasandra sebagai Chief Marketing Officer, dan Dindin Zaenudin sebagai Chief Technical Officer.

Menurut dia, Bagidata justru ingin menyadarkan masyarakat bahwa data pribadi itu berharga sekaligus pengguna internet berhak mendapatkan sesuatu dari data mereka. Sebab, selama ini data pengguna internet diperoleh tanpa izin, tricky, dan diam-diam.

Ikhwan menjelaskan, dirinya percaya setiap orang berhak mengontrol data mereka. Atas pemikiran itu, saat ini sudah tersedia dua layanan Bagidata, yakni permission-based marketing dan applicant profiling.

Ketika SMS Spam Jadi Peluang Bisnis MenggiurkanFoto: Bagidata


Permission-based marketing adalah pemilik data dapat memberikan data media sosial, struk belanja, tiket pesawat, dan lainnya, yang mana ketika mereka mendapat promosi, maka pemilik akan mendapatkan keuntungan dalam bentuk uang dan poin. Mereka mengklaim saat ini sudah ada 18 ribu lebih pengguna layanan tersebut.

Sementara applicant profiling adalah layanan dalam membantu perusahaan melihat lebih dalam dari data media sosial yang sudah diberikan pelamar di perusahaannya. Dengan melihat analisis sentimen dan prilaku, maka perusahaan dapat mengenal calon yang paling tepat dan sesuai dengan nilai-nilai perusahaannya.



"Untuk permission based marketing, kami menargetkan milenial, jadi mereka tinggal unduh layanan kami di Google Play Store. Sementara target applicant profiling tentu saja perusahaan-perusahaan, yang kini sudah ada klien dari perusahaan telekomunikasi, startup travel, entertainment, kuliner, sosial, dan lainnya," tuturnya.

Bagidata pada program Digital Amoeba atau startup internal PT Telkom saat ini masuk fase validasi produk, namun pendapatan mereka sudah ratusan juta rupiah. Karena itu, mereka menargetkan total 100.000 pengguna pada tahun 2019 ini.

Saat ini, sambung dia, sekalipun layanan produk baru, relatif tidak banyak keluhan pengguna maupun kendala operasional perusahaan. Bagidata menargetkan untuk menjadi perusahan big data terkemuka untuk layanan personal profiling sehingga masyarakat peroleh manfaat dari data personalnya.


(agt/krs)

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed