Rabu, 17 Feb 2016 07:24 WIB

Sempat Menyerah, Toshiba Kini Berusaha Bangkit

Muhammad Alif Goenawan - detikInet
Foto: Getty Images Foto: Getty Images
Jakarta - Toshiba yang sempat menyatakan mundur dari bisnis PC kini malah berbalik. Laporan terbaru mengatakan bahwa mereka menolak untuk menyerah dan memilih bangkit.

Sebagaimana diketahui, beberapa waktu lalu perusahaan elektronik raksasa Jepang ini mengumumkan kabar yang menyedihkan dimana mereka menderita kerugian sebesar USD 6 miliar atau sekitar Rp 81,5 triliun.

Faktor utama terpuruknya Toshiba di antaranya skandal akuntansi yang menghebohkan akibat petinggi Toshiba melebih-lebihkan keuntungan perusahaan sejak tahun 2008 hingga 2014. Jumlah keuntungan operasional palsu yang dilaporkan oleh Toshiba dalam rentang waktu itu adalah USD 1,2 miliar.

Namun, juru bicara Toshiba kepada media Sankei dalam laporan terbaru mengatakan mengatakan bahwa Toshiba akan terus memproduksi PC lewat pabriknya di Hangzhou, China.

Juru bicara itu pun menyebut bahwa sang petinggi Toshiba yang dimaksud berniat untuk mengundurkan diri sebagai bagian dari restrukturisasi akibat skandal yang dilakukan oleh dirinya.

Sementara itu, upaya Toshiba untuk bangkit di bisnis PC juga tercium dari kesepakatan merger antara tiga perusahaan raksasa Jepang, yakni Toshiba, Fujitsu, dan VAIO.

Sepeti dikutip detikINET dari Reuters, Rabu (17/2/2016) dalam merger tersebut Toshiba akan menyerahkan merk Dynabook untuk Fujitsu, sementara pabrik VAIO akan fokus pada desain dan pengembangan guna membantu memotong biaya. (mag/rou)
-

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed