BERITA TERBARU
Selasa, 14 Mar 2017 14:15 WIB

RPM Seleksi 2,1 GHz dan 2,3 GHz Bisa Lebih Cepat

Agus Tri Haryanto - detikInet
Foto: detikINET/Achmad Rouzni Noor II Foto: detikINET/Achmad Rouzni Noor II
Jakarta - Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia (BRTI) mengungkapkan perkembangan soal Rancangan Peraturan Menteri (RPM) terkait seleksi pengguna pita frekuensi 2,1 GHz dan 2,3 GHz. RPM tersebut tengah diuji publik sebelum disahkan menjadi Peraturan Menteri (Permen) nantinya.

"RPM seleksi (pengguna seleksi pita frekuensi 2,1 GHz dan 2,3 GHz) masih kami dalami dengan memperhatikan masukan dari seluruh stakeholder," ungkap Anggota BRTI I Ketut Prihadi Kresna kepada detikINET di Jakarta, Selasa (14/3/2017).

Disampaikan olehnya, RPM seleksi pita frekuensi 2,1 GHz dan 2,3 GHz memungkinkan diketok palu jadi Permen Kominfo lebih cepat dari perkiraan. Sebelumnya, payung hukum di dua spektrum itu ditargetkan rampung pada akhir Maret 2017 ini.

Sehingga, usai rampung aturannya, dilanjutkan dengan lelang yang nanti bisa diketahui operator mana saja yang akan mengisi blok kosong di frekuensi 2,1 GHz dan 2,3 GHz. Lalu, setelah tahu siapa pemenanganya, pada pertengahan 2017 nanti, akan dilakukan refarming frekuensi.

"Insya Allah penetapan RPM seleksi bisa lebih cepat dari akhir Maret, jika semua isu terkait telah firm dibahas dan diputuskan," kata Ketut.

Salah satu isu yang membelit seleksi 2,1 GHz dan 2,3 GHz adalah soal operator tidak boleh lagi mengikuti lelang apabila sudah menang di salah satu spektrum.

Ketut menjelaskan hal itu ditujukkan untuk mengatasi masalah kekurangan kapasitas (congest) dari para penyelenggara seluler, khususnya di kota-kota besar di Indonesia.

"Karena semua penyelenggara seluler di 2,1 GHz kekurangan kapasitas, maka pita frekuensi yang tersedia perlu dialokasikan secara fair kepada mereka yang membutuhkan. Jadi satu operator hanya bisa menang satu blok di 2,1 GHz atau 2,3 GHz," tuturnya.

Sementara mengenai kenapa di 2,3 GHz hanya 15 MHz yang dilelang dari total 30 MHz yang kosong di spektrum tersebut, Ketut mengungkapkan kalau 15 MHz untuk dicadangkan. Disayangkan, maksud dicadangkan ini ia tak menanggapi lebih lanjut.

"Untuk yang di 2,3 GHz hanya 15 MHz yang rencananya akan dijadikan obyek seleksi, sedangkan yang 15 MHz lagi masih dicadangkan," ucap Ketut. (rou/rou)
Load Komentar ...

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed