Mimpi Merdeka Sinyal dan Asa Satelit Satria Satukan Nusantara - Halaman 3

Mimpi Merdeka Sinyal dan Asa Satelit Satria Satukan Nusantara

Rachmatunnisa - detikInet
Selasa, 17 Agu 2021 22:00 WIB
Sejumlah siswa kelas 6 SDN Sumberaji 2 mengerjakan tugas pelajaran sekolah secara daring atau online di kawasan makam Dusun Ngapus, Desa Sumberaji, Kecamatan Kabuh, Kabupaten Jombang, Jawa Timur.
Mimpi Merdeka Sinyal dan Asa Satelit Satria Satukan Nusantara. Foto: ANTARA FOTO/SYAIFUL ARIF

Satria Mengangkasa di 2030

BAKTI menargetkan ada empat satelit diluncurkan sampai tahun 2030, yaitu Satria-1, Satria-2a, Satria-2b, dan Satria-3. Sejauh ini, yang sudah pasti adalah satelit Satria-1 yang telah mendapatkan pendanaan dan dijadwalkan meluncur pada 2023. Thales Alenia Space sebagai pabrikannya, dan SpaceX yang membuat roket Falcon 9, akan membawa Satria melesat ke angkasa dari Cape Canaveral, Florida, Amerika Serikat.

Penyediaan proyek satelit ini menggunakan skema kerja sama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU). Satelit dikerjakan oleh PT Satelit Nusantara Tiga (SNT), perusahaan yang dibentuk oleh pemenang tender yang terdiri dari PT Pintar Nusantara Sejahtera, PT Pasifik Satelit Nusantara, PT Dian Semesta Sentosa, dan PT Nusantara Satelit Sejahtera.

Adapun total kebutuhan pendanaan proyek Satria-1 senilai USD 545 juta atau sekitar Rp 7,68 triliun. Nilai tersebut terdiri dari porsi ekuitas sebesar USD 114 juta dolar atau sekitar Rp 1,61 triliun, dan pinjaman USD 431 juta atau setara dengan Rp 6,07 triliun.

SNT selaku badan usaha swasta yang mengoperasikan Satria-1 telah menggaet investor untuk pendanaan, yakni BPI France (Bank Kredit Ekspor Perancis) yang didukung oleh Banco Santander, HSBC Continental Europe, dan The Korea Development Bank (KDB), serta Asian Infrastructure Investment Bank (AIIB) dari China.

Pandemi COVID-19 yang sedang melanda, tidak menghalangi upaya peluncuran satelit Satria-1. Pemerintah benar-benar berharap Satria-1 bisa meluncur sesuai jadwal yang ditargetkan.

Saat diluncurkan nanti, Indonesia akan menjadi negara keempat di dunia setelah Amerika Serikat, Luksemburg, dan Kanada yang memiliki satelit internet berkecepatan tinggi. Satria akan menjadi satelit internet terbesar yang pernah dimiliki negara di Asia dengan kapasitas sebesar 150 Gbps.

Kapasitas itu, sangat mumpuni untuk menaungi layanan internet pada 150.000 titik (spot) di seluruh Nusantara yang belum tertangani Palapa Ring, yakni sebanyak 54.400 titik di Sumatra, diikuti Sulawesi (23.900 titik), Jawa (19.400 titik), Kalimantan (19.300 titik), Papua dan Maluku (18.500 titik), serta sebanyak 13.500 titik di Bali dan Nusa Tenggara.

Semoga mimpi merdeka sinyal dan seluruh Nusantara menyatu terhubung melalui internet, akan terwujud ketika Satria mengorbit di tahun 2023. Atau, siapa tahu keinginan itu bisa terkabul lebih cepat? Pastinya akan lebih baik. Ya, semoga saja.

(rns/asj)