Riset Nokia: Jaringan 5G Lebih Hemat Energi Dibanding 4G

Riset Nokia: Jaringan 5G Lebih Hemat Energi Dibanding 4G

Josina - detikInet
Jumat, 04 Des 2020 10:40 WIB
BARCELONA, SPAIN - FEBRUARY 22:  A logo sits illuminated outside the Nokia pavilion on the opening day of the World Mobile Congress at the Fira Gran Via Complex on February 22, 2016 in Barcelona, Spain. The annual Mobile World Congress hosts some of the worlds largest communications companies, with many unveiling their latest phones and wearables gadgets.  (Photo by David Ramos/Getty Images)
Foto: David Ramos/Getty Images
Jakarta -

Sebuah studi baru yang dilakukan oleh Nokia dan Telefonica menemukan bahwa jaringan 5G hingga 90% dianggap lebih efisien dibandingkan dengan jaringan 4G.

Penemuan ini merupakan hasil dari studi selama tiga bulan yang melihat konsumsi dari Radio Access Network (RAN) di jaringan Telefonica.

Kedua perusahaan ini sangat ingin menyoroti bahwa meskipun jaringan 5G akan secara dramatis meningkatkan lalu lintas jaringan, namun hal tersebut tidak akan menyebabkan peningkatan konsumsi energi pada tingkat yang sama, yang menurut mereka menunjukkan komitmen mereka terhadap perubahan iklim.

Terlepas dari hasil yang positif, Nokia mengakui bahwa jaringan 5G masih memerlukan tindakan lebih lanjut untuk membuatnya lebih hemat energi dan mengurangi emisi CO2.

Dikatakan fitur hemat energi yang ada di stasiun pangkalan radio dan tingkat jaringan seperti fitur hemat daya 5G, penerapan sel kecil, dan arsitektur serta protokol 5G baru dapat "secara signifikan meningkatkan" efisiensi energi jaringan nirkabel saat digabungkan.

Studi tersebut menggunakan solusi dari portofolio AirScale Nokia termasuk AirScale Base Station dan solusi AirScale Massive MIMO Active Antenna.

"Kontribusi terbesar kami untuk mengatasi tantangan keberlanjutan dunia adalah melalui solusi dan teknologi yang kami kembangkan dan berikan. Kami sangat mementingkan hal ini. Teknologi Nokia dirancang agar hemat energi selama penggunaan tetapi juga membutuhkan lebih sedikit energi selama pembuatan." tanggapan President of Mobile Networks at Nokia Tommi Uitto dari hasil survei tersebut seperti dilansir detiKINET dari Neowin, Jumat (4/12/2020).

Ia juga menambahkan bawa hasil studi ini penting menyoroti bagaimana operator seluler dapat mengimbangi perolehan energi selama peluncuran dan juga membantu mereka menjadi lebih bertanggung jawab terhadap lingkungan sekaligus memungkinkan mereka mencapai penghematan biaya yang signifikan.

Kedua perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka berkomitmen untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5C. Nokia, secara khusus, mengatakan akan menurunkan emisi dari operasinya sebesar 41% pada tahun 2030 dan telah membantu pelanggan yang memodernisasi stasiun pangkalan mereka untuk menggunakan 46% lebih sedikit energi.

Tahun lalu, Nokia mengatakan bahwa mereka mengirimkan produk tanpa emisi ke lebih dari 150 pelanggan di seluruh dunia; ini akan membantu mengurangi banyak emisi CO2 yang seharusnya dihasilkan.



Simak Video "Blokir Huawei, Inggris Gandeng Nokia Jadi Pemasok Jaringan 5G"
[Gambas:Video 20detik]
(jsn/fay)