Bukan Main! Ilmuwan Temukan 'Matahari' Diputari 3 Sistem Planet

Bukan Main! Ilmuwan Temukan 'Matahari' Diputari 3 Sistem Planet

Rachmatunnisa - detikInet
Rabu, 16 Mar 2022 17:46 WIB
Exoplanet
Foto: ESO/L. Calcada
Jakarta -

Astronom telah memata-matai tiga sistem exoplanet yang lahir di sekitar satu bintang biner. Ya, bukan cuma satu atau dua, ditemukan tiga sistem planet di sekitar bintang mirip Matahari.

SVS 13 adalah sistem bintang biner yang berjarak 980 tahun cahaya, dan struktur debu yang kompleks di sekitarnya menjelaskan bagaimana sistem planet dilahirkan di lingkungan yang menakjubkan ini. Karena sebagian besar bintang terikat dalam sistem bintang ganda, ini berimplikasi pada pemahaman kita tentang pembentukan dan evolusi planet.

"Hasil kami telah mengungkapkan bahwa setiap bintang memiliki piringan gas dan debu di sekitarnya, dan selain itu, piringan yang lebih besar terbentuk di sekitar kedua bintang," kata astronom Ana Karla Díaz-Rodríguez dari Institute of Astrophysics of Andalusia (IAA-CSIC) di Spanyol dan ALMA Regional Centre di University of Manchester, Inggris.

"Cakram luar ini menunjukkan struktur spiral yang memasukkan materi ke dalam masing-masing cakram, dan dalam semuanya itu sistem planet bisa terbentuk di masa depan. Ini adalah bukti nyata keberadaan cakram di sekitar kedua bintang dan keberadaan cakram umum di sistem biner," sambungnya.

Sebuah bintang lahir dari simpul padat di awan gas molekuler yang mengambang di angkasa. Dalam kondisi yang tepat, salah satu simpul ini akan runtuh karena gravitasinya sendiri dan mulai berputar. Saat berputar, materi di sekitarnya akan rata menjadi piringan yang menggulung menjadi bintang dan memberi makan pertumbuhannya.

Ketika bintang mencapai akhir pembentukannya, apa pun yang tersisa menjadi piringan protoplanet. Semua debu dan gas yang tersisa berdesak-desakan, dan akhirnya berkumpul dalam gumpalan yang cukup besar yang membentuk planet, asteroid, komet, bulan, planet kerdil, dan semua hal lainnya yang dapat kita temukan di sistem planet.

Kita tahu ini terjadi di sekitar bintang tunggal dengan mudah. Tata Surya kita sendiri adalah bukti bahwa itu bisa terjadi, dan sebagian besar exoplanet yang dikonfirmasi hingga saat ini telah ditemukan mengorbit bintang tunggal.

Dikutip dari Science Alert, diperkirakan bahwa sistem bintang ganda, yang menciptakan lingkungan yang lebih rumit secara gravitasi, mungkin lebih tidak bersahabat dengan proses pembentukan planet.

SVS 13 relatif dekat. Dia berada di dalam awan pembentuk bintang yang disebut awan molekuler Perseus, dan sangat muda. Ini terdiri dari dua bintang dengan massa gabungan hampir sama dengan Matahari, terkunci dalam orbit yang sangat ketat. Jarak mereka "hanya" sekitar 90 unit astronomi (Pluto berjarak sekitar 40 unit astronomi dari Matahari).

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang ruang di sekitar protobintang biner ini, serta bintang-bintang itu sendiri, Díaz-Rodríguez dan timnya mempelajari pengamatan 30 tahun dari Very Large Array Observatorium Radio Nasional Astronomi. Mereka juga melakukan pengamatan baru dengan Atacama Large Millimeter/submillimeter Array yang dikenal sebagai ALMA.

Ini memungkinkan tim untuk merekonstruksi orbit biner, dan menentukan massa bintang, orientasi sistem, dan ukuran serta massa cakram. Mereka menemukan dua piringan kecil, satu dengan radius debu 12 unit astronomi, dan yang lainnya dengan radius debu 9 unit astronomi, keduanya dengan radius gas 30 unit astronomi.

Cakram sirkumbiner spiral besar, yang menutupi kedua bintang, memiliki lengan spiral yang memanjang 500 unit astronomi.

"Di IAA kami mulai mempelajari sistem ini dua puluh lima tahun yang lalu. Kami terkejut ketika kami menemukan bahwa SVS 13 adalah radio biner, karena hanya satu bintang yang terlihat di optik," kata astronom Guillem Anglada dari IAA-CSIC.

"Sangat aneh menemukan sepasang bintang kembar di mana salah satunya tampaknya berevolusi jauh lebih cepat daripada yang lain. Kami merancang beberapa eksperimen untuk mendapatkan lebih banyak detail dan untuk mengetahui apakah dalam kasus seperti itu salah satu bintang dapat membentuk planet. Sekarang kita telah melihat bahwa kedua bintang itu sangat muda, dan keduanya dapat membentuk planet," ujarnya.

Ada lebih banyak alasan untuk tertarik pada sistem daripada menyelesaikan perdebatan seputar usia dua bintang. Studi sebelumnya dari sistem ini mengidentifikasi molekul dalam debu dan gas di sekitar SVS 13, termasuk molekul organik kompleks yang merupakan prekursor untuk blok bangunan kehidupan.

"Ini berarti bahwa ketika planet-planet mulai terbentuk di sekitar dua Matahari ini, bahan penyusun kehidupan akan ada di sana," kata Díaz-Rodríguez.

Kita pasti tidak cukup umur untuk melihat prosesnya terungkap. Tetapi mengetahui bahwa molekul-molekul itu ada di sana dapat membantu kita mengungkap misteri keberadaan kita di Alam Semesta.



Simak Video "Sejarah! NASA Temukan 5.000 Exoplanet di Luar Tata Surya"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fay)