T.rex Mau Dibagi Jadi 3 Spesies, Peneliti Terbelah

ADVERTISEMENT

T.rex Mau Dibagi Jadi 3 Spesies, Peneliti Terbelah

Rachmatunnisa - detikInet
Rabu, 02 Mar 2022 09:45 WIB
kerangka T-rex dilelang
Foto: Christie's
Jakarta -

Sekelompok peneliti mengusulkan bahwa Tyrannosaurus, dinosaurus paling terkenal dan predator puncak tertinggi, sebenarnya mencakup tiga spesies dan bukan hanya T. rex tunggal, berdasarkan variasi tulang paha dan gigi di antara puluhan fosilnya.

T. rex, yang berarti "raja kadal tiran" (tyrant lizard king) telah menjadi satu-satunya spesies dari genus Tyrannosaurus yang diakui sejak dinosaurus pertama kali dideskripsikan pada tahun 1905. Genus adalah pengelompokan organisme terkait yang lebih luas daripada spesies.

Sebuah tim yang terdiri dari tiga peneliti yang dipimpin oleh ahli paleontologi dan paleontologi independen yang berbasis di Baltimore Gregory Paul mengatakan variasi yang mereka temukan dalam pemeriksaan sekitar tiga puluhan fosil Tyrannosaurus menjamin pengakuan dua spesies tambahan: T. imperator, yang berarti "kaisar kadal tiran" (tyrant lizard emperor) dan T. regina, yang berarti "ratu kadal tiran" (tyrant lizard queen).

"Setelah lebih dari satu abad dari semua spesimen ditempatkan ke dalam satu spesies diperiksa dengan cermat, analisis pertama dan satu-satunya menemukan bahwa variasi Tyrannosaurus berada di luar norma dinosaurus, dan didistribusikan dari waktu ke waktu dengan cara yang menunjukkan bahwa Darwinian spesiasi dari satu (spesies) menjadi dua spesies baru telah terjadi sebelum kepunahan dinosaurus terakhir memotong evolusi lebih lanjut," kata Paul seperti dikutip dari Reuters.

Tyrannosaurus berkeliaran di Amerika Utara bagian barat selama Periode Kapur pada senja zaman dinosaurus sebelum asteroid menghantam semenanjung Yucatan Meksiko 66 juta tahun yang lalu, menghancurkan dinosaurus.

Paul dan rekan-rekannya menyebutkan perbedaan dalam hal kekokohan, beberapa lebih besar dan lainnya lebih ringan, dari tulang paha, atau tulang paha, dan perbedaan jumlah gigi kecil di ujung rahang bawah di antara fosil yang diperiksa.

"Ada kekhawatiran bahwa ini akan menjadi kontroversial karena status karismatik T. rex, tetapi di sisi lain penelitian ini tidak akan mendapatkan banyak perhatian sebaliknya," kata Paul, yang penelitiannya diterbitkan dalam jurnal Evolutionary Biology.

Kekhawatiran Paul bahwa penelitiannya akan memunculkan kontroversi ternyata benar. Beberapa ahli paleontologi yang bukan bagian dari penelitian tidak setuju dengan kesimpulannya.

"Pada akhirnya, bagi saya, variasi ini sangat kecil dan tidak menunjukkan pemisahan biologis yang berarti dari spesies berbeda yang dapat didefinisikan berdasarkan perbedaan yang jelas, eksplisit, dan konsisten," kata ahli paleontologi University of Edinburgh Steve Brusatte.

"Sulit untuk mendefinisikan suatu spesies, bahkan untuk hewan saat ini, dan fosil-fosil ini tidak memiliki bukti genetik yang dapat menguji apakah ada populasi yang benar-benar terpisah. Sampai saya melihat bukti yang lebih kuat, ini semua masih T. rex bagi saya," tambah Brusatte.

Paul tidak mengesampingkan bahwa perbedaan di antara individu atau perbedaan antara jantan dan betina Tyrannosaurus berperan. Namun dia menyebut hal ini tidak mungkin.

Tyrannosaurus memiliki kepala yang besar dan kekuatan gigitan yang luar biasa, berjalan dengan dua kaki yang kuat, dan memiliki lengan yang kecil hanya dengan dua jari. Mungkin Tyrannosaurus terbesar yang diketahui adalah spesimen bernama Sue di Field Museum di Chicago, dengan panjang 12,3 meter dan diperkirakan berbobot 9 ton. Studi baru menyimpulkan bahwa Sue bukan T. rex melainkan T.imperator.

Skala perbedaan antara tiga spesies Tyrannosaurus yang diusulkan, kata Paul, mirip dengan perbedaan antara singa (Panthera leo) dan harimau (Panthera tigris). Singa dan harimau adalah anggota dari genus yang sama. Meski demikian, Panthera, memiliki cukup banyak perbedaan sehingga mereka diakui sebagai spesies yang terpisah.

Ahli paleontologi Thomas Carr dari Carthage College di Wisconsin, melakukan studi pada tahun 2020 tentang variasi T. rex. Mereka tidak menemukan bukti banyak spesies, sehingga berbeda dari studi studi baru yang dilakukan Paul.

"Mungkin yang paling memberatkan adalah kenyataan bahwa penulis tidak dapat merujuk beberapa tengkorak yang sangat baik ke salah satu dari tiga spesies," kata Carr. "Jika spesies mereka valid, maka lebih dari dua ciri harus mengidentifikasi mereka: hampir setiap detail , terutama di kepala, harus berbeda," tutupnya.



Simak Video "Fosil Dinosaurus Meraxes Gigas Ditemukan di Argentina"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/afr)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT