Apa Itu Omicron dan Apa yang Bisa Kita Lakukan?

Apa Itu Omicron dan Apa yang Bisa Kita Lakukan?

Aisyah Kamaliah - detikInet
Minggu, 28 Nov 2021 19:23 WIB
Corona Viruses against Dark Background
Apa Itu Omicron dan Apa yang Bisa Kita Lakukan? Foto: Getty Images/loops7
Jakarta -

Belakangan ini banyak pembahasan mengenai Omicron. Lalu, apa itu Omicron dan mengapa ramai dibicarakan?.

Sebagai informasi, Omicron adalah huruf ke-15 dari alfabet Yunani. Namun yang viral saat ini, bukan mengenai huruf alfabet tersebut, melainkan berkaitan dengan varian baru virus Corona.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengeluarkan laporan bahwa Omicron ditemukan di Afrika Selatan pada 24 November 2021. Melansir BBC, varian ini sudah masuk ke sejumlah negara seperti Hong Kong, Belgia, Inggris, Jerman sampai Italia. Indonesia sendiri saat ini sudah melakukan langkah untuk mencegah penularan varian ini, salah satunya dengan menutup akses dari Afrika Selatan ke Indonesia.

Varian Omicron diberikan inisial B.1.1.529, dan meskipun ini kabar buruk bahwa virus masih bermutasi, ini bukanlah 'kiamat'. Diketahui, baru hanya sekitar 24% dari populasi Afrika Selatan yang sepenuhnya divaksinasi. Kemungkinan, inilah yang dapat memacu penyebaran kasus yang cepat di sana menurut Dr Mike Tildesley, Member of Scientific Pandemic Influenza Modelling (Spi-M).

Kendati demikian, WHO mengklasifikasikan varian ini sebagai varian yang perlu menjadi perhatian. Artinya, varian ini adalah kategori teratas dari varian COVID-19 yang mengkhawatirkan berdasarkan WHO.

Pertimbangan WHO itu pun menambah bobot kekhawatiran tentang potensi varian baru ini. Apalagi, varian ini memiliki koleksi mutasi yang mencengangkan yang diperkirakan meningkatkan kemampuannya untuk menyebar. Tentu belum ada yang tahu pasti bagaimana yang bisa dilakukan untuk mengatasinya. Akan tetapi, vaksinasi bisa jadi adalah salah satu jawabannya.

Karena itulah, vaksinasi dibutuhkan untuk menekan angka penyebaran varian Omicron. Kita masih punya PR karena baru setengah atau tepatnya 50,3% populasi di Indonesia yang sudah divaksinasi dosis ke-1 berdasarkan data Our World in Data per 25 November 2021. Sementara untuk dosis ke-2, baru 34% dari populasi.

Daripada terus 'belajar huruf Yunani', stop apatis dan mulai lakukan 5M (menjaga jarak, mencuci tangan, memakai masker, menjauhi kerumunan dan mengurangi mobilitas). Vaksinasi jika kamu termasuk orang dengan kategori yang memenuhi syarat. Bukan hanya untuk keselamatan orang lain, tapi untuk dirimu sendiri. Jaga kesehatan ya, detikers!



Simak Video "Bertambah Lagi! Kini Varian Omicron Sudah Masuk Hawaii"
[Gambas:Video 20detik]
(ask/agt)