Ilmuwan Temukan Tabrakan Planet, Dampaknya Mengerikan

Ilmuwan Temukan Tabrakan Planet, Dampaknya Mengerikan

Rachmatunnisa - detikInet
Jumat, 22 Okt 2021 11:20 WIB
Karbon penyokong hidup berasal dari tabrakan planet
Tabrakan Planet Ungkap Bagaimana Sebuah Dunia Dilahirkan. Foto: BBC Magazine
Jakarta -

Pembentukan sistem planet adalah misteri alam semesta yang sangat kompleks. Ilmuwan menemukan bukti dua planet saling menghantam keras hingga salah satunya kehilangan atmosfer.

Bukti tabrakan itu ada pada sebuah sistem yang sangat muda, berjarak 95 tahun cahaya dari Bumi. Menurut analisis mereka, debu yang tidak biasa di sekitar bintang muda tersebut berusia 23 juta tahun. HD 172555 adalah hasil dari dampak dari tabrakan planet yang begitu keras sehingga sebagian melucuti salah satu bagian atmosfernya.

"Ini adalah pertama kalinya kami mendeteksi fenomena ini, dari atmosfer protoplanet yang dilucuti dalam sebuah dampak raksasa," kata astronom Tajana Schneiderman dari Massachusetts Institute of Technology (MIT), dikutip dari Science Alert, Jumat (21/10/2021).

"Semua orang tertarik untuk mengamati dampak raksasa, tetapi kami tidak memiliki bukti dalam banyak sistem untuk itu. Sekarang kami memiliki wawasan tambahan tentang dinamika ini," sambungnya.

Pembentukan planet

Proses pembentukan planet adalah proses yang rumit, dan para peneliti harus menyatukan apa yang mereka ketahui dari sistem yang sepenuhnya terbentuk, dan sistem lain di galaksi Bima Sakti yang telah kita lihat pada berbagai tahap perkembangan.

Ketika sebuah bintang terbentuk dari gumpalan debu dan gas di awan molekuler, piringan material yang luas terbentuk akan "memberi makan" ke bintang yang sedang tumbuh.

Cakram bintang ini kemudian mengalami transformasi, mungkin dimulai sebelum bintang selesai terbentuk. Ketika bintik-bintik dan fragmen di dalamnya mulai saling menempel, pertama secara elektrostatik, dan kemudian, saat benda mengakumulasi massa secara gravitasi.

Gumpalan yang lebih besar dan makin membesar ini bertabrakan dan bergabung, akhirnya mendapatkan massa yang cukup untuk inti yang berbeda untuk menetap di pusat, dan akhirnya menjadi sebuah planet.

Namun, tidak semua 'bayi' planet bisa bertahan. Ada juga salah satu planet seukuran Mars yang tidak masuk Tata Surya, bertabrakan dengan Bumi untuk menciptakan Bulan misalnya.

Para astronom berpikir bahwa kebanyakan planet juga tidak terbentuk di tempat akhirnya. Sebaliknya, mereka terbentuk di tempat lain dan bermigrasi ke posisi akhir mereka.

Karenanya, tabrakan tersebut dianggap sebagai kejadian yang cukup umum selama pembentukan sistem planet. Memang, mereka tampaknya memainkan peran penting dalam cara planet tumbuh, dan arsitektur utama sistem itu.

HD 172555 telah lama dianggap agak aneh. Debu yang berputar-putar di sekitarnya memiliki komposisi dan ukuran butiran yang tidak biasa, yaitu jumlah silika dan silikon monoksida padat yang tidak biasa, serta butiran debu yang jauh lebih kecil daripada rata-rata.

Sebelumnya, kondisi ini ditafsirkan sebagai hasil dari dampak hypervelocity. Jadi Schneiderman dan rekan-rekannya memutuskan untuk melihat lebih dekat pada karbon monoksida di sekitar bintang.

Menurut pemodelan tim, yang paling cocok untuk pengamatan terhadap HD 172555 adalah dampak raksasa. Mereka bahkan dapat mempersempit kapan dan bagaimana hal itu terjadi.

Setidaknya, 200 ribu tahun yang lalu (cukup baru sehingga karbon monoksida tidak punya waktu untuk terurai), sebuah planet berbatu seukuran Bumi ditabrak oleh benda yang lebih kecil dengan kecepatan 10 kilometer per detik.

Tabrakan ini sangat dahsyat sehingga meledakkan setidaknya sebagian dari atmosfer planet berbatu itu. Ini kemudian menjelaskan keberadaan karbon monoksida dan debu yang kaya akan silika.

"Kami memperkirakan akan ada dampak raksasa. Skala waktu, usia, dan batasan morfologis serta komposisinya cocok. Satu-satunya proses yang masuk akal yang bisa menghasilkan karbon monoksida dalam sistem ini, dalam konteks ini adalah dampak raksasa," kata Schneiderman.

Hasilnya memberi kami data baru untuk mengidentifikasi kapan dampak besar telah terjadi. Jika kita menemukan karbon monoksida dalam jumlah besar di tempat yang seharusnya tidak berada di sekitar bintang, itu bisa menjadi tanda bahwa segala sesuatunya menjadi kacau selama pembentukan sistem planet.

Kita kemudian dapat mempelajari gas ini dan puing-puing lainnya, tidak hanya untuk mempelajari lebih lanjut tentang akibat dari tabrakan tersebut, tetapi untuk memahami planet apa yang terbuat dari sistem lain, yang dapat membawa kita pada pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana planet dilahirkan.



Simak Video "Kalau Wisata ke Planet Mars, Destinasinya Kemana Aja Ya?"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fay)