Ancaman Polisionil Mahfud Md untuk Stasiun TV Membandel

Ancaman Polisionil Mahfud Md untuk Stasiun TV Membandel

ADVERTISEMENT

Ancaman Polisionil Mahfud Md untuk Stasiun TV Membandel

Tim - detikInet
Kamis, 03 Nov 2022 19:53 WIB
Jakarta -

Pemerintah memutuskan mencabut Izin Stasiun Radio (ISR) stasiun TV di bawah naungan MNC Group dan VIVA Group karena dinilai melanggar peraturan perundang-undangan dengan tidak melakukan migrasi TV analog ke TV digital. Bahkan ada ancaman tindakan polisionil.

Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud Md telah menyampaikan agar stasiun TV dari MNC Group dan VIVA Group itu mengikuti peraturan yang berlaku terkait ASO ini.

Sebagai informasi, pelaksanaan dimatikannya siaran TV analog dan digantikan TV digital ini amanat dari Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja.

"Mohon agar ini ditaati, agar pemerintah tidak perlu melakukan langkah-langkah yang sifatnya polisionil daripada sekadar administratif. Ingat bahwa analog switch off adalah merupakan keputusan dunia internasional yang diputuskan oleh International Telecommunication Union sudah belasan tahun lalu dan di negara ASEAN itu tinggal Timor Leste dan Indonesia yang belum (ASO)," tutur Mahfud Md.

Apa itu polisionil? Aksi polisionil kurang lebih adalah adalah aksi aparat petugas hukum terhadap orang atau pihak yang dianggap melangar aturan. Dengan kata lain, mungkin saja ada tindakan yang melibatkan polisi untuk menertibkan.

Adapun izin Stasiun Radio (ISR) stasiun TV di bawah naungan MNC Group dan VIVA Group sudah dicabut karena dinilai melanggar peraturan perundang-undangan dengan tidak melakukan migrasi TV analog ke TV digital.

"Yaitu, RCTI, Global TV, MNC TV, iNews TV, ANTV, dan tadi juga terpantau TV One, serta Cahaya TV. Perlu saya sampaikan bahwa ASO itu adalah atas perintah undang-undang dan ini sudah lama disiapkan, dan dikoordinasikan termasuk semua pemilik televisi ini," ucapnya.

"Oleh sebab itu, terhadap yang membandel ini secara teknis, kami sudah membuat surat pencabutan Izin Stasiun Radio atau ISR bertanggal 2 November kemarin. Maka, jika sekarang masih melakukan siaran-siaran melalui analog, maka itu bisa dianggap ilegal dan bertentangan dengan hukum yang berlaku," Mahfud Md menambahkan.

(agt/fyk)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT