Jumat, 27 Sep 2019 14:51 WIB

Kontroversi RUU Keamanan Siber

BSSN Enggan Komentari RUU Keamanan Siber

Agus Tri Haryanto - detikInet
Ilustrasi BSSN. Foto: Agus Tri Haryanto/detikINET Ilustrasi BSSN. Foto: Agus Tri Haryanto/detikINET
Jakarta - Badan Sandi dan Siber Negara (BSSN) berpotensi menjadi lembaga super jika RUU Keamanan dan Ketahanan Siber (RUU KKS) disahkan.

Namun pihak BSSN enggan mengomentari keberadaan RUU KKS menyimpan sejumlah masalah ini, seperti kemunculannya yang seperti diam-diam, atau pun sejumlah pasal di dalamnya yang bakal bisa dijadikan dasar untuk melakukan penyadapan massal terhadap warga Indonesia.

"Siang mas, no comment dari kami," ujar Juru Bicara BSSN Anton Setiawan singkat ketika dihubungi detikINET.

BSSN adalah lembaga yang paling terdampak jika RUU KKS ini sampai disahkan. BSSN bakal mempunyai kedudukan hukum yang lebih kuat dibanding sebelumnya, yang hanya diatur lewat Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 53 Tahun 2017 dan perubahan Peraturan Presiden Nomor 133 Tahun 2017 tentang Badan Siber dan Sandi Negara.


Menurut Ketua ID Institute, Svaradiva, ada sejumlah pasal dalam RUU yang tumpang tindih dengan kewenangan lembaga lain. Selain itu membuat BSSN berpotensi jadi lembaga super.

Lalu menurutnya dalam pasal 11 ayat 2 menyebutkan bahwa ancaman siber terdiri atas produk, prototipe produk, rancangan produk, atau invensi yang dapat digunakan sebagai senjata siber. Maka, banyak produk perangkat yang berpotensi diawasi oleh BSSN.

"Semua perangkat yang terhubung ke internet (seperti laptop, ponsel) bisa menjadi senjata siber. Berarti semua produk untuk mengakses internet masuk dalam ancaman siber dan diawasi oleh BSSN?" lanjutnya.


Lalu dalam pasal 38 ayat 1 disebutkan bahwa BSSN melakukan penapisan terhadap konten dan aplikasi elektronik yang mengandung muatan perangkat lunak berbahaya untuk mendukung upaya pelindungan terhadap masyarakat pengguna aplikasi elektronik. Padahal ada Kementerian Komunikasi dan Informatika.

"Bukankah penapisan adalah wewenang Kominfo? Mengapa RUU ini memungkinkan BSSN menjadi lembaga super yang bisa menjalankan wewenang lembaga lain? Dan ini tidak sesuai dengan prinsip interoperability internet governance di mana banyak organisasi atau lembaga memiliki dan menjalankan fungsi masing-masing," ujarnya.

Simak Video "Yuk Cari Tahu Informasi Apa Saja yang Diambil WhatsApp dari Akunmu!"
[Gambas:Video 20detik]
(asj/fay)