Bill Gates Orang Berpengaruh Besar dalam Sejarah, Valid No Debat!

Bill Gates Orang Berpengaruh Besar dalam Sejarah, Valid No Debat!

Aisyah Kamaliah - detikInet
Rabu, 31 Mar 2021 06:45 WIB
FILE - In this Feb. 1, 2019, file photo, Bill Gates smiles while being interviewed in Kirkland, Wash. Washington states richest residents, including Gates and Jeff Bezos, would pay a wealth tax on certain financial assets worth more than $1 billion under a proposed bill whose sponsor says she is seeking a fair and equitable tax code. Under the bill, starting Jan. 1, 2022, for taxes due in 2023, a 1% tax would be levied not on income, but on
Bill Gates salah satu orang paling berpengaruh besar di dunia. Foto: AP/Elaine Thompson
Jakarta -

Bill Gates merupakan salah satu orang paling berpengaruh di dunia. Ada sederet bukti yang mengukuhkannya sebagai salah satu orang terhebat yang pernah ada.

Nama Bill Gates masuk daftar Heroes & Icons untuk TIME 100 tahun 2004 merujuk dari laman resminya. Ia juga masuk dalam daftar di tahun 2005 dan 2006. Pada tanggal 2 Maret 2005, Ratu Inggris mengangkat Gates sebagai seorang ksatria, khususnya 'Knight Commander of the Most Excellent Order of the British Empire'.

Tak sampai di sana, suami dari Melinda Gates ini juga masuk di dalam daftar orang paling berpengaruh sepanjang abad ke-20.

Versi Forbes, Gates pun selalu hadir dalam jajaran orang paling kuat. Namanya tidak pernah absen dari tahun 2009-2018. Khususnya di 2012, ia sampai berada di posisi ke-4.

Belum lagi gelar kehormatan dari berderet universitas bergengsi yang menghampirinya. Gates telah menerima gelar doktor kehormatan dari Nyenrode Business Universiteit (2003), KTH Royal Institute of Technology (2002), Waseda Unversity (2005), Tsinghua University (2007), Harvard University (2007), Karolinska Institute (2007), dan Cambridge University (2009). Dia juga menjadi wali kehormatan Peking University pada tahun 2007.

Bukti lainnya? Tentu saja upayanya untuk memberikan dukungan terhadap program vaksinasi yang dipenuhi konspirasi. Gates memang vokal menyuarakan soal kepentingan kesehatan publik, ia juga mendirikan Bill & Melinda Gates Foundation yang khususnya bergerak di bidang kesehatan. Nama Gates diseret bersama dr Anthony Fauci yang menjabat sebagai Chief Medical Advisor Presiden Amerika Serikat.

Belum lagi ramalannya soal kapan dunia kembali normal setelah pandemi COVID-19 menghantam, prediksinya mendapatkan banyak perhatian orang. Padahal, melansir Indian Television, ramalan Bill Gates soal kapan akhirnya pandemi COVID-19 sebenarnya juga sama dengan sederet top CEO dunia.

Survei yang diinisiasi oleh KPMG pada 500 CEO di 11 negara (Australia, Kanada, China, Prancis, Jerman, India, Italia, Jepang, Spanyol, Inggris, dan Amerika Serikat) menunjukkan hasil seperti berikut. 45% CEO percaya bahwa kehidupan norlmal tidak akan terwujud pada tahun ini dan kemungkinan akan berlangsung di 2022.

Alasannya mirip-mirip Bill Gates, distribusi vaksin yang kurang maksimal menjadi penyebab para CEO menyebut akhir tahun 2022 sebagai ujung dari pandemi.



Simak Video "Dikaitkan dengan Teori Konspirasi Corona, Bill Gates: Jahat"
[Gambas:Video 20detik]
(ask/afr)