TikTok Beri Peringatan Ke Pengguna sebelum Berbagi Konten

TikTok Beri Peringatan Ke Pengguna sebelum Berbagi Konten

Josina - detikInet
Sabtu, 06 Feb 2021 13:46 WIB
TikTok
Foto: Unsplash/Kon Karampelas
Jakarta -

TikTok kini telah mengikuti langkah Twitter, Facebook dan sejumlah platform media sosial lainnya untuk menerapkan protokol guna mengatasi ancaman konten palsu atau menyesatkan di platformnya.

Lewat fitur barunya TikTok akan memberikan peringatan kepada pengguna ketika mereka akan membagikan konten video yang dianggap belum valid kebenarannya atau unsubstantiated content.

Dilansir detiKINET dari Gizmochina, Sabtu (6/2/2021) perintah ini akan muncul di konten video yang tidak dapat dikonfirmasi oleh platform pengecekan fakta berbasis web mitra TikTok, PolitiFact, Lead Stories, dan SciVerify.

TikTok mengatakan fitur ini akan sangat berguna selama acara berlangsung sebelum pemeriksa fakta mengumumkan opini akhir mereka tentang konten tersebut.

Setiap kali pengguna mencoba membagikan kembali video dengan konten yang tidak berdasar, peringatan abu-abu akan muncul di bagian atas layar. Meskipun pengguna masih dapat membagikan video tersebut, namun mereka akan diberi tahu tentang menjadi calon penyiar konten yang menyesatkan.

TikTok menjelaskan bahwa tujuannya adalah membuat pengguna berpikir dua kali sebelum menjadikan diri Anda sebagai penyiar konten yang tidak diverifikasi sebelum konten tersebut diunggah.

Pembuat konten video yang belum diverifikasi juga akan mendapat peringatan dari TikTok jika kontennya ditandai; video tidak akan terdaftar di feed 'Untuk Anda' yang merupakan halaman landing TikTok.

Jika sebagai penonton yang mencoba untuk membagikan video yang sudah ditandai, pengguna akan mendapatkan prompt yang mengingatkan bahwa video tersebut telah ditandai sebagai konten yang belum diverifikasi.

Lapisan kehati-hatian tambahan ini ditujukan untuk membantu pengguna mempertimbangkan secara mendalam apakah pantas untuk dibagikan ulang atau tidak.

Berdasarkan pengujian beta dari fitur peringatan baru, TikTok mengatakan pengguna di platformnya berbagi konten menyesatkan 24% lebih sedikit sementara suka pada video yang ditandai berkurang 7%. Fitur baru ini sudah aktif untuk pengguna TikTok di AS dan Kanada dan akan segera meluas ke negara-negara lain.



Simak Video "Terekam CCTV, Aktivitas Pria di Jaktim Sebelum Tewas saat Live TikTok"
[Gambas:Video 20detik]
(jsn/fay)