Minggu, 10 Nov 2019 14:16 WIB

'Merger' WhatsApp, Instagram dan Facebook Messenger Tak Berjalan Mulus

Rachmatunnisa - detikInet
Foto: Reuters Foto: Reuters
Jakarta - Facebook awal tahun ini mengumumkan akan menggabungkan tiga platform kepunyaannya, yakni WhatsApp, Instagram dan Facebook Messenger. Namun rencana ini rupanya tidak akan mudah.

Pendiri WhatsApp Brian Acton memberikan sinyal mengenai hal ini, dalam sebuah wawancara. Seperti WhatsApp, pesan Facebook Messenger dan Instagram akan dienkripsi end-to-end. Artinya, pesan tidak dapat dilihat oleh siapa pun di luar pengirim dan penerima.



Nah, tiga aplikasi ini nantinya masih akan terpisah, namun akan disatukan di bawah platform atau protokol pengiriman pesan tunggal. CEO Facebook Mark Zuckerberg dan timnya masih memiliki banyak PR yang harus dilakukan untuk mewujudkan tujuan ini.

"Mark telah mengatur dirinya dengan ambisi tinggi dan saya pikir tadinya tahun ini akan menjadi tahun terwujudnya penyatuan tiga layanan tersebut. "Berhasil atau tidaknya, baru akan telrihat nanti," kata Acton yang kini menjadi Executive Chairman Signal Foundation, saat konferensi Wired25 di San Francisco, AS.

Dia juga mengkritik bahwa perusahaan teknologi harus mengeksplorasi model bisnis lain di luar dari iklan. Untuk diketahui, saat ini iklan menjadi sumber utama pemasukan Facebook. Hal tersebut menurutnya tidak akan membuat sebuah produk menjadi lebih baik.

"Harus ada lebih banyak inovasi model bisnis di internet secara umum," ujarnya.

Rencana 'merger' tiga layanan chat ini digagas langsung oleh pendiri dan CEO Facebook, Mark Zuckerberg. Ketiganya masih akan tetap menjadi aplikasi terpisah, namun akan dimodifikasi sehingga dapat saling kirim pesan meskipun berbeda layanan.

Pengguna Instagram misalnya, akan dapat bertukar pesan dengan pemakai Whatsapp dan sebaliknya. Kemampuan semacam ini membuat engineer Facebook dikabarkan bekerja keras untuk menyelesaikan beragam masalah teknis.



Penyusunan ulang software ketiga layanan tersebut sehingga dapat terintegrasi dikabarkan sangat rumit. Zuckerberg juga meminta trio aplikasi messaging itu semuanya memiliki fitur penyandian end to end sehingga menjamin keamanan pesan yang terkirim.

Semula, diperkirakan proyek ini baru akan selesai pada akhir 2019. Namun jika melihat pesimisme dari pendiri WhatsApp, mungkin saja proyek ini akan molor.

Simak Video "Privasi WhatsApp Diacak-acak, Facebook Jadi Ancaman"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/rns)