Sabtu, 30 Des 2017 13:14 WIB

Belum Diaktifkan, Mesin Sensor Porno Deteksi 120 Ribu Situs Mesum

Agus Tri Haryanto - detikInet
Foto: dok. Kominfo Foto: dok. Kominfo
Jakarta - Mesin sensor internet Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menunjukkan tajinya. Meski pegoperasiannya dimulai awal 2018, mesin tersebut diklaim telah mendeteksi 120 ribu situs porno yang ada di wilayah Indonesia.

Pihak Kominfo menyebut mesin sensor internet ini dengan nama AIS. Penyebutannya sendiri merujuk pada cara kerja mesin sensor internet tersebut crawling atau mengais.

Sebelum diserahterimakan dari PT INTI, mesin ini telah diujicobakan dan berfungsi dengan baik. Pihak Kominfo pun berani memastikan mesin ini siap untuk diaktifkan awal tahun nanti.

"Sejak kemarin mesin crawling atau mesin pengais konten negatif atau dinamakan AIS ini telah berfungsi. Dengan Mesin AIS ini, maka kita mendapatkan kecepatan dan volume yang besar dalam mengecek mana-mana konten negatif. Kemampuannya memberikan dokumentasi yang baik," kata Menkominfo Rudiantara.

Di kesempatan yang sama, Direktur Jenderal Aplikasi Informatika (Dirjen Aptika) Kementerian Kominfo Semuel Abrijani Pangerapan menjelaskan hasil pengujian mesin sensor. Disebutkan bahwa AIS telah bekerja efektif dalam mencari konten negatif, kemudian mengindentifikasi masuk kategori mana konten negatif tersebut.

Dikatakan pula, suatu konten negatif dapat dilihat langsung seberapa besar pengaruh atau dampaknya dalam dunia siber di masa mendatang.

"Dalam tiga hari ini, mesin ini mampu mendeteksi sekitar 120 ribu situs porno dari Indonesia, itu hasil dari 1,2 juta alamat internet yang di-crawling. Bayangkan sementara yang berjalan dalam beberapa tahun ini, kami baru menapis 700 ribu lebih situs porno," ungkap Semuel.

Lebih lanjut, Semuel menegaskan kembali, AIS tidak hanya dimanfaatkan oleh Kominfo saja, melainkan dapat digunakan oleh lembaga pengatur sektor dalam mendukung pelaksanaan tugasnya.

"Awal tahun 2018 mesin AIS akan diaktifkan untuk melakukan pencarian konten-konten negatif. Sekali Mengais, mesin ini dapat memberikan hasil berupa URL atau tautan yang bisa jutaan dan langsung mengklasifikasi," kata dirjen yang akrab dipanggil Semmy.

Belum Diaktifkan, Mesin Sensor Porno Deteksi 120 Ribu Situs MesumFoto: dok. Kominfo


Kominfo mengatakan mesin sensor internet ini untuk pengembangan Trust+ yang ada di bawah unit Direktorat Keamanan Kementerian Kominfo. Nanti mesin sensor tersebut dimanfaatkan untuk penapisan konten negatif di internet.

Untuk diketahui mesin AIS merupakan hasil tender proyek pengadaan Peralatan dan Mesin Pengadaan Sistem Monitoring dan Perangkat Pengendali Situs Internet Bermuatan Negatif yang digelar oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) pada Oktober lalu. Tender ini kemudian dimenangkan oleh PT Industri Telekomunikasi Indonesia (Inti) yang menyisihkan 71 peserta lainnya.

Nilai pagu paket mesin sensor internet ini mencapai Rp 211.872.500, sementara untuk nilai Harga Perkiraan Sendiri (HPS) tercatat sebesar Rp 211.870.060.792. Sedangkan, PT Inti menang lelang dengan memberikan harga penawaran Rp 198.611.683.606 dan harga terkoreksi Rp 194.059.863.536 dengan skor 70 dan skor akhir 94.

Saat ini mesin AIS telah diserahterimakan dari PT INTI kepada Kominfo. Proses serah terima sendiri berlangsung di Gedung Kominfo, Jumat malam (29/12/20). Pusat pengoperasian mesin ini dipusatkan di sebuah ruangan bernama Cyber Drone 9 di lantai 8 Gedung Kominfo.

Saksikan video 20detik untuk mengetahui kinerja mesin AIS di sini:

[Gambas:Video 20detik]



(agt/afr)

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed