Jumat, 06 Jan 2017 16:59 WIB

Pelajar Purwakarta Wajib Beberkan Akun Medsos ke Guru

Tri Ispranoto - detikInet
Foto: GettyImages/Matthew Lloyd
Jakarta - Perkembangan media sosial kini telah merambah hingga ke seluruh lapisan masyarakat, tak kecuali para pelajar. Seiring dengan perkembangan waktu, media sosial tidak hanya memberikan hal-hal positif, namun yang berbau negatif pun dapat dengan mudah didapat.

Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi mengatakan, untuk membendung kekuatan negatif media sosial, terutama di kalangan pelajar, fungsi edukasi oleh para guru seharusnya dikedepankan. Pasalnya, kenakalan pelajar yang dulu bersifat riil kini beralih ke dunia maya.

"Peran guru harus mampu membendung dan mengedukasi pelajar agar sehat dalam bermedia sosial. Kalau dulu guru bimbingan konseling hanya menegur anak tawuran, sekarang berbeda karena tawurannya di medsos," beber Dedi seusai acara deklarasi Hidup Sehat Tanpa Hoax di Alun-alun Pasanggrahan Padjadjaran, Purwakarta, Jumat (6/1/2017).

Sementara itu, Sekdisdik Kabupaten Purwakarta Purwanto mengatakan, mulai awal tahun 2016 pihaknya meminta agar para pelajar berteman dengan wali kelas di akun-akun media sosial, seperti Facebook, Instagram, dan Twitter.

Nantinya, kata Purwanto, wali kelas dapat memantau seluruh posting-an media sosial anak didiknya. Sehingga, jika terjadi penyimpangan atau penyalahgunaan media sosial oleh pelajar, guru akan dapat segera memantaunya dan memberi pengarahan.

"Sekarang ini semua guru kan sudah punya media sosial, minimal Facebook. Jadi, dengan pencegahan seperti itu, kita bisa membuat media sosial yang positif dan sehat," ucap Purwanto.

Selain itu, pihaknya telah memberdayakan para guru IT untuk tidak hanya memberikan pelajaran kepada para pelajar, namun juga turut memberikan bimbingan dan advokasi kepada guru lain agar tidak ada lagi yang gaptek. "Semua guru di Purwakarta harus melek teknologi," tutup Purwanto (jsn/rou)