Kamis, 29 Agu 2019 11:02 WIB

Huawei Mate 30 Dilarang Pakai Aplikasi Google

Fino Yurio Kristo - detikInet
Bocoran tampang Mate 30. Foto: GSM Arena
Jakarta - Huawei Mate 30 digadang segera meluncur, kabarnya pada tanggal 18 September di Jerman. Namun ada kabar buruk jelang waktu yang semakin dekat itu, yaitu hampir pasti Mate 30 tidak dapat menggunakan aplikasi dan layanan resmi Google di Android, misalnya saja Play Store.

Seorang juru bicara Google kepada Reuters menegaskan Mate 30 tidak bisa dijual dengan aplikasi dan layanan Google karena larangan pemerintah Amerika Serikat. Meski ada perpanjangan masa tenggang yang diumumkan minggu lalu, rupanya tidak berlaku pada produk baru seperti Mate 30.

Hal itu tentu pukulan cukup keras bagi Huawei karena mereka mengaku masih mengandalkan Android walau sudah mengumumkan OS sendiri, HarmonyOS, seperti dikatakan oleh Vincent Yang, Senior Vice President Huawei. "Kami ingin mempertahankan satu standar, satu ekosistem," sebutnya.




Baru jika situasi benar-benar memaksa, Huawei bakal menggunakan HarmonyOS. Nah dengan perkembangan terbaru ini, bisa jadi Mate 30 akan dilahirkan dengan HarmonyOS dan menjadi ponsel pertama yang memakainya.

Sayangnya meski ada beberapa keunggulan dibanding Android, HarmonyOS belum punya ekosistem memadai, aplikasinya praktis masih nol. Maka Mate 30 meski punya kemampuan bagus, berpotensi berkurang peminatnya tanpa Android.

Alternatif lain, Mate 30 tetap memakai Android versi terbatas. Itupun tetap keputusan yang pelik karena tanpa aplikasi Google semacam Play Store, YouTube atau Google Maps, sukar bagi ponsel ini untuk bersaing.

"Tanpa layanan Google, tak seorang pun akan membeli perangkat itu," kata analis industri, Richard Windsor yang dikutip detikINET dari Reuters.




Simak Video "Huawei Mate 30 Pro Hadir dengan 4 Kamera Belakang"
[Gambas:Video 20detik]
(fyk/krs)