Oracle Database Service Kini Tersedia untuk Microsoft Azure

ADVERTISEMENT

Oracle Database Service Kini Tersedia untuk Microsoft Azure

Anggoro Suryo - detikInet
Minggu, 24 Jul 2022 18:40 WIB
Ilustrasi Oracle
Foto: Dok. Oracle
Jakarta -

Oracle dan Microsoft mengumumkan ketersediaan Oracle Database Service untuk Microsoft Azure. Dengan penawaran baru ini, pelanggan Microsoft Azure dapat dengan mudah menyediakan, mengakses dan memantau layanan korporat Oracle Database di Oracle Cloud Infrastructure (OCI) dengan pengalaman interaksi yang tidak berbeda.

Pengguna dapat bermigrasi atau membangun aplikasi baru di Azure dan kemudian terhubung ke layanan Oracle Database yang terkelola dengan performa dan tingkat ketersediaan yang tinggi seperti Autonomous Database yang berjalan di OCI.

Sejak 2019, ketika Oracle dan Microsoft bermitra untuk menghadirkan Oracle Interconnect untuk Microsoft Azure, ratusan organisasi telah menggunakan interkoneksi yang aman dan private di global regions termasuk Singapura.

Microsoft dan Oracle memperluas kolaborasi ini untuk lebih menyederhanakan pengalaman multicloud dengan Oracle Database Service untuk Microsoft Azure. Banyak pelanggan bergabung, termasuk beberapa perusahaan terbesar di dunia seperti AT&T, Marriott International, Veritas, dan SGS yang ingin mendapatkan layanan terbaik dari jajaran penyedia cloud yang ada untuk mengoptimalkan kinerja, skalabilitas, dan kemampuan untuk mempercepat modernisasi bisnis mereka.

"Ada mitos terkenal yang menyatakan bahwa Anda tidak dapat menjalankan aplikasi nyata pada dua cloud. Kami sekarang dapat mematahkan mitos itu karena kami memberi pelanggan Oracle dan Microsoft kemampuan untuk dengan mudah menguji dan menunjukkan nilai lebih dengan menggabungkan database Oracle dengan aplikasi Azure. Tidak perlu keahlian mendalam di salah satu platform kami atau konfigurasi yang rumit-siapa pun dapat menggunakan Portal Azure untuk memanfaatkan kekuatan dua cloud kami secara bersama-sama," kata Clay Magouyrk, Executive Vice President, Oracle Cloud Infrastructure.

Oracle Database Service untuk Microsoft Azure dibangun berdasarkan kemampuan inti Oracle Interconnect for Azure dan memungkinkan pelanggan untuk lebih mudah mengintegrasikan beban kerja di Microsoft Azure dengan layanan Oracle Database di OCI.

Pelanggan tidak dikenakan biaya tambahan dalam menggunakan Oracle Database Service untuk Microsoft Azure atau untuk interkoneksi jaringan, jalan keluar data, atau masuknya data antara Azure dan OCI. Pelanggan hanya akan membayar untuk layanan Azure atau Oracle lain yang mereka gunakan, seperti Azure Synapse atau Oracle Autonomous Database.

"Microsoft dan Oracle memiliki sejarah panjang dalam bekerja sama untuk mendukung kebutuhan pelanggan kami, dan kemitraan ini adalah contoh bagaimana kami menawarkan pilihan dan fleksibilitas pelanggan saat mereka bertransformasi secara digital dengan teknologi cloud. Keputusan Oracle untuk memilih Microsoft sebagai mitra pilihannya memperdalam hubungan antara kedua perusahaan kami dan memberikan jaminan kepada pelanggan untuk bekerja dengan dua pemimpin industri," jelas Corey Sanders, Corporate Vice President, Microsoft Cloud for Industry and Global Expansion, dalam keterangan yang diterima detikINET.

Dengan Oracle Database Service yang baru untuk Microsoft Azure, pengguna dapat dengan mudah menghubungkan langganan Azure mereka ke layanan sewa OCI. Layanan secara otomatis mengkonfigurasi semua yang diperlukan untuk menghubungkan dua lingkungan cloud dan menggabungkan identitas Azure Active Directory, sehingga memudahkan pelanggan Azure untuk menggunakan layanan.

Layanan ini juga menyediakan dasbor yang sudah dikenal untuk Oracle Database Service di OCI dengan menggunakan terminologi serta pemantauan Azure melalui Azure Application Insights.



Simak Video "Microsoft Office Bakal Segera Pensiun"
[Gambas:Video 20detik]
(asj/rns)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT