Senin, 13 Mei 2019 11:26 WIB

Uber Melantai di Bursa, Para Dedengkot Raup Duit Selangit

Muhamad Imron Rosyadi - detikInet
Momen saat Uber mulai IPO di New York, Amerika Serikat. Foto: Reuters Momen saat Uber mulai IPO di New York, Amerika Serikat. Foto: Reuters
Jakarta - Akhir pekan lalu, Uber resmi memulai petualangannya sebagai perusahaan publik dengan melantai di bursa saham. Hal ini ternyata berdampak cukup signifikan terhadap kekayaan para pemegang saham penyedia jasa ride-hailing tersebut.

Tiga orang yang mendapat untung paling besar adalah orang-orang yang sudah berperan besar di masa awal Uber. Mereka adalah duet Travis Kalanick dan Garrett Camp selaku para pendiri serta Ryan Graves, CEO pertama dari perusahaan tersebut.


Untuk Kalanick, 8,6% kepemilikan sahamnya di Uber kini bernilai sekitar USD 5,3 miliar setelah perusahaan tersebut melantai di bursa. Angka tersebut setara dengan Rp 76 triliun.

Lalu, 6% porsi saham milik Camp kini bernilai sekitar USD 3,7 miliar (Rp 53 triliun). Sedangkan untuk Graves, sekitar 1% sahamnya di Uber berharga di kisaran USD 1,5 miliar, (Rp 21 triliun).

Di samping ketiga nama itu, ada juga nama-nama kondang yang memiliki porsi saham yang lebih kecil, namun tetap mendapat keuntungan dari melantainya Uber di bursa. Beberapa di antaranya adalah Dara Khosrowshahi dan Jeff Bezos.

Dara merupakan CEO Uber. Sejumlah kecil sahamnya di Uber kini dilaporkan bernilai USD 8,8 juta, atau sekitar Rp 126 miliar.

Sedangkan bagi Bezos, sahamnya di Uber diperkirakan berharga USD 400 juta (Rp 5,7 triliun). Angka tersebut merupakan pertumbuhan yang signifikan dari nilai sahamnya sebelum IPO yang berada di kisaran USD 3 juta (Rp 43 miliar).


Satu yang patut diketahui, catatan tersebut merujuk ketika saham Uber masih berada di angka USD 45 sebagai harga saham IPO mereka. Angkanya diketahui turun menjadi USD 42 ketika sahamnya mulai diperdagangkan.

Bahkan, kini harganya makin merosot ke level USD 41,5. Ini membuat kapitalisasi pasarnya ikut anjlok menjadi USD 69,7 miliar, lebih kecil dari valuasi mereka sebelum IPO yang sempat menyentuh USD 76 miliar.

Uber Melantai di Bursa, Para Dedengkot Raup Duit Selangit


(mon/fyk)

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed