Kamis, 24 Okt 2019 15:51 WIB

Hingga September, Indonesia Kena Jutaan Serangan Siber

Pradito Rida Pertana - detikInet
Ilustrasi serangan siber. Foto: DW News Ilustrasi serangan siber. Foto: DW News
Bantul - Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) menyebut, Indonesia mengalami jutaan kali serangan siber hingga bulan September. Kendati demikian, BSSN mengaku serangan tersebut masih bisa diatasi.

"Jadi kalau serangan siber cukup banyak, cukup banyak itu ada hitungannya, bisa jutaan," ujar Kepala BSSN, Letjen (Purn) Hinsa Siburian saat ditemui di Hotel Grand Dafam Rohan Yogyakarta, Kecamatan Banguntapan, Kabupaten Bantul, Kamis (24/10/2019).



Meski banyak, Hinsa mengaku serangan tersebut tidak memberi pengaruh yang signifikan terhadap instansi-instansi, mengingat banyak instansi yang telah memiliki penangkal serangan siber.

"Tapi kan sebagaimana kita ketahui bahwa serangan itu juga tidak serta-merta semua berpengaruh. Karena masing-masing, katakanlah instansi yang punya siber di situ juga ada penangkalnya gitu," ucapnya.

Hingga September, Indonesia Kena Jutaan Serangan SiberKepala BSSN Hinsa Siburian. Foto: Pradito Rida Pertana/detikcom


"Jadi sampai saat ini banyak serangan tapi masih bisa diatasi," imbuh Hinsa.

Menyoal instansi mana saja yang menjadi sasaran serangan siber, Hinsa tidak menyebutnya secara detail. Kendati demikian, ia mengaku BSSN siap membantu beberapa instansi jika mengalami serangan siber.

"Ada itu (instansi yang terkena serangan siber). Tapi secara umum kita masih imunlah istilahnya. Kalau ada instansi tertentu yang mungkin perlu kita bantu, ya kita bantu," ujarnya.

Hinsa menambahkan, serangan siber saat ini terindikasi menyebarkan paham radikalisme melalui media sosial (medsos). Karena itu, ia meminta masyarakat untuk menyaring informasi dari medsos sebelum menelaahnya.



"Kejadian-kejadian seperti teriak ganti Pancasila atau teriak mau memisahkan diri (dari Indonesia) kan banyak di medsos, disebarkannya lewat medsos. Jadi itu perlu diwaspadai dan kembali ke nilai-nilai dasar kita berbangsa bernegara adalah Pancasila dan UUD 45," kata Hinsa.

Simak Video "Bupati Tegal Diteror, Mobil Dinasnya Dibakar Pria Misterius"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/rns)