Tertipu! Dikira Sinyal Alien Ternyata Komputer Rusak

Tertipu! Dikira Sinyal Alien Ternyata Komputer Rusak

Rachmatunnisa - detikInet
Kamis, 28 Okt 2021 12:34 WIB
alien
Foto: Ilustrasi
Jakarta -

Penelitian terbaru menyebutkan sebuah sinyal radio aneh yang pernah dianggap pertanda alien di sistem bintang terdekat dengan Bumi, kemungkinan merupakan teknologi manusia. Ternyata, bukan alien.

Pada 29 April 2019, para astronom mendeteksi sinyal yang dipancarkan ke Bumi, dari Proxima Centauri, sistem bintang terdekat dengan Matahari kita (sekitar 4,2 tahun cahaya).

Proxima Centauri juga merupakan rumah bagi setidaknya satu planet yang berpotensi layak huni. Karena sinyal tersebut jatuh ke gelombang radio 982 MHz yang jarang dibuat oleh pesawat atau satelit manusia, para peneliti menafsirkannya sebagai kemungkinan tanda teknologi alien.

Namun sinyal tersebut, yang berlangsung selama sekitar lima jam, tidak pernah muncul kembali selama pemindaian Proxima Centauri berikutnya. Alasannya, menurut dua studi baru yang diterbitkan 25 Oktober di jurnal Nature Astronomy, kemungkinan karena sinyal itu sama sekali tidak datang dari Proxima Centauri. Untuk memasukkannya ke dalam istilah Halloween-y: Panggilan itu datang dari dalam tata surya.

"Ini adalah interferensi radio buatan manusia dari beberapa teknologi, mungkin di permukaan Bumi," kata Sofia Sheikh, astronom di University of California, Berkeley, dan rekan penulis kedua makalah tersebut, dikutip dari Live Science.

Para astronom menangkap gelombang radio selama lima jam dengan teleskop radio Parkes Murriyang di Australia tenggara selama survei Proxima Centauri selama 26 jam. Survei tersebut merupakan bagian dari program perburuan alien senilai USD 100 juta yang disebut Breakthrough Listen, yang menggunakan teleskop di seluruh dunia untuk menangkap kemungkinan transmisi dari luar Bumi.

Teleskop merekam lebih dari 4 juta sinyal radio dari sekitar Proxima Centauri selama pengamatan itu, tetapi hanya BLC1 yang menurut para astronom tidak biasa, baik karena durasinya yang panjang maupun panjang gelombangnya yang aneh. Tim dengan cepat mengesampingkannya dari kemungkinan gangguan satelit atau pesawat buatan manusia lainnya.

Namun, setelah sinyal gagal muncul kembali dalam pengamatan bintang berikutnya, para peneliti meninjau lagi data awal mereka. Kali ini, mereka menemukan bahwa sistem penyortiran otomatis mereka sebelumnya mengabaikan beberapa sinyal yang terlihat sangat mirip dengan BLC1 tetapi dipancarkan pada frekuensi yang berbeda.

Di bagian kedua dari dua makalah Nature yang baru, para peneliti menyimpulkan bahwa BLC1 dan sinyal "mirip" itu adalah komponen dari sumber radio yang sama, dan sumber radio itu kemungkinan adalah sesuatu di permukaan Bumi, di suatu tempat dalam jarak beberapa ratus mil dari teleskop Parkes Murriyang. Tim menyebutkan, sinyal tersebut bisa muncul selama pengamatan lima jam terhadap Proxima Centauri mungkin hanya karena kebetulan.

"Karena sinyal tidak pernah muncul kembali, mungkin saja itu berasal dari peralatan elektronik yang tidak berfungsi baik yang dimatikan atau sedang diperbaiki," kata Sheikh.

Para peneliti menyebutkan, rentang frekuensi dalam sinyal juga konsisten dengan frekuensi osilator jam umum yang digunakan dalam elektronik digital. Ini menunjukkan telepon atau komputer terdekat di fritz mungkin telah menghasilkan sinyal yang dianggap 'sinyal alien'. Saat ini, tim sedang merencanakan studi selanjutnya untuk mencari tahu apa sumbernya.



Simak Video "Ilmuwan Perkirakan Alien Bisa Temukan Bumi"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/rns)