Ular Derik Gunakan Ilusi Pendengaran Kelabui Manusia

Ular Derik Gunakan Ilusi Pendengaran Kelabui Manusia

Adi Fida Rahman - detikInet
Rabu, 25 Agu 2021 08:45 WIB
Ular Berbisa di Dunia - Ular Derik
Ular derik. Foto: (iStock)
Jakarta -

Bunyi ujung ekor ular derik ternyata lebih canggih daripada yang diperkirakan sebelumnya. Suara yang dikeluarkan mampu menciptakan ilusi pendengaran yang menunjukkan ular berbisa itu lebih dekat dengan potensi ancaman daripada yang sebenarnya, demikian menurut hasil studi baru yang diiterbitkan pada jurnal Current Biology belum lama ini.

Para ilmuwan dari Karl-Franzens-University Graz di Austria awalnya berpikir bahwa ular derik mengerincingkan struktur keratin di ekornya untuk memperingatkan pemangsa, yang secara bertahap meningkatkan frekuensi saat kemungkinan penyerang mendekat. Tapi hasil penelitian mereka telah menemukan bahwa ular itu memiliki trik lain.

"Data kami menunjukkan bahwa tampilan akustik ular derik, yang telah ditafsirkan selama beberapa dekade sebagai sinyal peringatan akustik sederhana tentang keberadaan ular, sebenarnya merupakan sinyal komunikasi antarspesies yang jauh lebih rumit," kata penulis senior Boris Chagnaud di Karl- Franzens-University Graz. "Peralihan mendadak ke mode frekuensi tinggi bertindak sebagai sinyal cerdas yang menipu pendengar tentang jarak sebenarnya ke sumber suara. Penafsiran jarak yang salah oleh pendengar dengan demikian menciptakan margin keamanan jarak."

Ular derik dengan penuh semangat menggoyangkan ekornya untuk memperingatkan hewan lain tentang kehadirannya. Studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa frekuensi berderak bervariasi, tetapi sedikit yang diketahui tentang relevansi perilaku dari fenomena ini atau pesan apa yang dikirimkannya kepada pendengar.

Sebuah petunjuk untuk misteri ini datang selama kunjungan ke fasilitas hewan, di mana Chagnaud memperhatikan bahwa frekuensi derik meningkat ketika dia mendekati ular derik tetapi menurun ketika dia berjalan pergi.

Berdasarkan pengamatan sederhana ini, Chagnaud dan timnya melakukan eksperimen di mana benda-benda tampak bergerak ke arah ular derik. Saat potensi ancaman mendekat, tingkat derik meningkat menjadi sekitar 40 Hz dan kemudian tiba-tiba beralih ke rentang frekuensi yang lebih tinggi, antara 60 dan 100 Hz.

Ular derikUlar derik Foto: Sciencedaily

Peningkatan tersebut menunjukkan bahwa ular derik menyesuaikan laju bunyi ekornya sebagai respons terhadap kecepatan pendekatan suatu objek daripada ukurannya. "Dalam kehidupan nyata, ular derik menggunakan sinyal getaran dan inframerah tambahan untuk mendeteksi mamalia yang mendekat, jadi kami berharap respons berderak menjadi lebih kuat," kata Chagnaud.

Untuk menguji bagaimana perubahan dalam tingkat derik ini dirasakan oleh orang lain, para peneliti merancang lingkungan realitas virtual di mana 11 partisipan dipindahkan ke padang rumput tempat ular tersembunyi. Derikan meningkat saat manusia mendekat dan tiba-tiba melompat ke 70 Hz pada jarak virtual 4 meter.

Pendengar diminta untuk menunjukkan kapan sumber suara muncul pada jarak 1 meter. Peningkatan frekuensi derik yang tiba-tiba menyebabkan para peserta meremehkan jarak mereka dengan ular virtual.

"Ular tidak hanya menderik untuk memberitahukan kehadiran mereka, tetapi mereka mengembangkan solusi inovatif: perangkat peringatan jarak sonik yang mirip dengan yang disertakan dalam mobil saat mengemudi mundur," kata Chagnaud.

"Evolusi adalah proses acak, dan apa yang mungkin kita tafsirkan dari perspektif hari ini sebagai desain yang elegan sebenarnya adalah hasil dari ribuan percobaan ular yang bertemu mamalia besar. Derak ular berevolusi bersama dengan persepsi pendengaran mamalia melalui coba-coba, hasilnya membuat mereka menjadi ular yang paling mampu menghindari terinjak."



Simak Video "Melihat Aksi Salleri, Penakluk Ular Berbisa dari Polman"
[Gambas:Video 20detik]
(afr/afr)