NASA: Peluang Asteroid Bennu Terjang Bumi Meningkat

NASA: Peluang Asteroid Bennu Terjang Bumi Meningkat

Fino Yurio Kristo - detikInet
Sabtu, 14 Agu 2021 06:15 WIB
Asteroid Bennu
Asteroid Bennu. Foto: NASA
Jakarta -

Asteroid bernama Bennu menjadi obyek penelitian NASA karena punya peluang untuk menghantam Bumi. Bahkan dalam laporan terbaru lembaga antariksa itu, peluang asteroid Bennu sampai ke Bumi membesar walau warga tidak perlu panik.

Pesawat NASA bernama OSIRIS-Rex sudah beberapa saat meneliti Bennu dari jarak cukup dekat untuk menganalisis pergerakannya di Tata Surya. Dalam riset terbaru, peluang Bennu menubruk planet ini menjadi 1 banding 1.750, meningkat dari sebelumnya 1 banding 2.700.

Disimpulkan NASA dari pergerakannya bahwa Bennu akan mendekati Bumi pada tahun 2300 alias masih lama. Ilmuwan NASA pun menenangkan bahwa walaupun peluang tabrakan membesar, sebenarnya tidak cukup untuk bikin khawatir.

"Ini bukan perubahan yang signifikan dan kemungkinan tabrakan kurang lebih sama saja," ucap pemimpin studi ini, periset NASA Davide Farnocchia yang dikutip detikINET dari CNN.

"Kita sekarang punya pengetahuan yang jauh lebih baik tentang jalur asteroid Bennu. Saya tidak merasa lebih cemas dari keadaan sebelumnya," tambah dia.

Bennu berukuran lebar sekitar 500 meter. Jika menabrak Bumi, diperkirakan asteroid ini akan menciptakan kawah sekitar 10 sampai 20 kali ukuran itu dan area kerusakan dapat mencapai 100 kali ukurannya. Adapun waktu terdekat Bennu mendekati Bumi adalah tahun 2135.

Pada waktu itu, posisinya diperkirakan tidak akan membahayakan planet ini dan setelahnya, Bennu baru akan datang lagi dalam selang waktu yang lama. NASA akan terus mengawasi pergerakannya. Penelitian pesawat OSIRIS-REx membuat jalurnya bisa diprediksi dengan presisi.

Pesawat itu sudah kembali ke Bumi beberapa waktu lalu dengan membawa sampel dari Bennu seberat 60 gram. Hanya 25% material Bennu akan dipelajari oleh ilmuwan di seluruh dunia, 75% sampel lain disimpan untuk ilmuwan masa depan. Ilmuwan berharap generasi masa depan bisa mempelajari sampel asteroid ini dengan teknologi yang saat ini belum ada.

Bennu adalah asteroid purba yang merupakan sisa dari awal terbentuknya Tata Surya dan ilmuwan berharap asteroid Bennu ini memiliki jawaban tentang asal mula terbentuknya kehidupan di Bumi.



Simak Video "Dilacak NASA, Asteroid Bennu Diprediksi Bakal Melintas Dekat Bumi"
[Gambas:Video 20detik]
(fyk/fay)