NASA Geram Roket China Jatuh Tak Terkendali ke Bumi

NASA Geram Roket China Jatuh Tak Terkendali ke Bumi

Virgina Maulita Putri - detikInet
Senin, 10 Mei 2021 11:10 WIB
In this photo released by Chinas Xinhua News Agency, a Long March 5B rocket carrying a module for a Chinese space station lifts off from the Wenchang Spacecraft Launch Site in Wenchang in southern Chinas Hainan Province, Thursday, April 29, 2021. China has launched the core module on Thursday for its first permanent space station that will host astronauts long-term. (Ju Zhenhua/Xinhua via AP)
NASA Geram Roket China Jatuh Tak Terkendali ke Bumi Foto: Ju Zhenhua/Xinhua via AP
Jakarta -

Setelah beberapa hari berspekulasi, roket Long March 5B milik China akhirnya jatuh tak terkendali di Samudera Hindia dekat Maladewa pada hari Minggu (9/5) waktu setempat. Walau tidak diketahui apakah roket ini menyebabkan kerusakan, NASA mengkritik keras China yang tidak bertanggung jawab atas sampah luar angkasanya.

Dalam keterangan resmi yang dikeluarkan setelah roket tersebut mendarat, Administrator NASA Bill Nelson mengatakan bahwa negara yang terlibat dalam penjelajahan luar angkasa harus meminimalisir risiko terhadap penduduk dan properti di Bumi saat ada objek yang akan kembali memasuki atmosfer.

Nelson juga menekankan semua negara harus benar-benar transparan dalam mengungkap re-entry seperti ini.

"Jelas bahwa China gagal memenuhi standar terkait puing-puing luar angkasa mereka," kata Nelson, seperti dikutip dari Gizmodo, Senin (10/5/2021).

"Sangat penting bagi China dan semua negara penjelajah antariksa dan entitas komersial untuk bertindak secara bertanggung jawab dan transparan di luar angkasa untuk memastikan keselamatan, stabilitas, keamanan, dan keberlanjutan jangka panjang aktivitas luar angkasa," sambungnya.

Puing-puing yang jatuh ini merupakan bagian inti roket Long March 5B dengan panjang 30 meter dan lebar 5 meter. Dengan bobot 24 ton, ini merupakan salah satu objek buatan manusia terbesar yang melakukan re-entry tanpa terkendali.

China Manned Space Engineering Office mengatakan sebagian besar roket Long March 5B terbakar di atmosfer dalam proses re-entry. Belum diketahui apakah ada puing-puing yang jatuh di daratan Maladewa.

Roket Long March 5B diluncurkan pada akhir April sebagai bagian dari pembangunan stasiun luar angkasa Tiangong. Saat itu roket tersebut membawa modul utama stasiun luar angkasa bernama Tianhe yang akan menjadi rumah bagi para astronaut China.

Peluncuran Tianhe merupakan peluncuran pertama dari 11 yang sudah dijadwalkan untuk membuat Tiangong operasional pada akhir tahun 2022. Mengingat masih ada 10 peluncuran lagi, bukan tidak mungkin kejadian roket jatuh bebas seperti ini bisa terjadi lagi di masa depan.

Ini bukan pertama kalinya roket China jatuh bebas ke Bumi. Tahun lalu, roket Long March 5B mengalami hal serupa dan puing-puing dari roket jatuh di daerah pedesaan di Pantai Gading dan merusak beberapa bangunan.

Pada tahun 1979, puing-puing dari proyek stasiun luar angkasa NASA bernama Skylab juga pernah jatuh bebas dari orbit dan mendarat di Australia. NASA kemudian dijatuhi denda sebesar USD 400 oleh kota Esperance di Australia karena membuang sampah sembarangan.



Simak Video "Rekaman Roket China Long march 5B Sebelum Jatuh ke bumi"
[Gambas:Video 20detik]
(vmp/vmp)