5 Tempat Berdonasi untuk Selamatkan Bumi

5 Tempat Berdonasi untuk Selamatkan Bumi

Rachmatunnisa - detikInet
Kamis, 22 Apr 2021 20:12 WIB
Earth Day
Foto: iStock
Jakarta -

Hari Bumi 22 April bisa kalian peringati dengan berbagai cara untuk berkontribusi melestarikan Bumi. Salah satunya, berdonasi yang ditujukan untuk penyelamatan Bumi agar tak semakin rusak.

Begitu banyak organisasi yang bekerja keras untuk menyelamatkan hewan, melindungi hutan, membersihkan lautan, melawan perubahan iklim, dan menangani banyak masalah penting lainnya. Mereka butuh dukungan kalian. Setidaknya, berikut ini ada lima organisasi yang menampung dan menyalurkan donasi kalian untuk selamatkan Bumi, dikutip dari Prestige Online, Kamis (22/4/2021):

organisasi lingkungan hidupFoto: Carrie Wilkie / WWF / Instagram via Prestige Online

1. World Wide Fund for Nature (WWF)

Didirikan pada tahun 1961, WWF adalah organisasi konservasi terkemuka di dunia. Dengan kehadirannya di lebih dari 100 negara, termasuk Indonesia, WWF telah bekerja tanpa lelah untuk melestarikan planet ini dengan berfokus pada perlindungan satwa liar dan hutan.

Selama beberapa dekade, organisasi tersebut telah mengembangkan cara-cara inovatif untuk membantu masyarakat lokal melestarikan sumber daya alam, selain menciptakan pasar yang berkelanjutan untuk mengurangi kerusakan habitat satwa liar akibat aktivitas manusia. WWF juga membantu meruntuhkan konflik manusia-hewan di negara-negara dengan populasi padat seperti India.

Perlindungan satwa liar dan konservasi hutan adalah dua tujuan utamanya. Sasaran ambisius lainnya termasuk meningkatkan ketersediaan pangan bersih, keamanan mata pencaharian air dan laut, dan penciptaan dunia tanpa karbon. WWF mendapat dukungan dari sekitar lima juta orang di seluruh dunia, bersama dengan dukungan dari beberapa pemerintah, perusahaan, dan komunitas.

organisasi lingkungan hidupFoto: Earthdaynetwork / Instagram via Prestige Online

2. Earthday.org

Sebelum menjadi Earthday.org, organisasi ini dulunya bernama Earth Day Network. Merekalah yang meluncurkan acara Hari Bumi pada tahun 1970, lalu mengubahnya menjadi gerakan penting bagi semua orang.

Hingga saat ini, Earthday.org telah berhasil menyatukan satu miliar orang untuk melindungi Bumi. Organisasi ini beroperasi di lebih dari 190 negara dengan 75.000 mitra, mengoordinasikan acara Hari Bumi setiap tahun untuk menyebarkan kesadaran tentang lingkungan, dan mendidik masyarakat tentang perlunya melestarikan planet ini.

Dampak paling signifikan dari gerakan mereka adalah keputusan PBB untuk mengadakan penandatanganan Perjanjian Paris pada Hari Bumi pada tahun 2016.

Hal lain yang akan selalu dikenang adalah peringatan 50 tahun Hari Bumi pada tahun 2020 yang dirayakan dengan acara online karena pandemi. Namun dalam pelaksanaannya, acara virtual selama tiga hari tersebut menjadi saksi salah satu mobilisasi online terbesar di dunia demi lingkungan.

organisasi lingkungan hidupFoto: Marten van Dijl / Greenpeace / Instagram via Prestige Online

3. Greenpeace

Greenpeace terkenal dengan aktivismenya yang galak dan sering menimbulkan konfrontasi dengan pemerintah. Namun mereka tidak gentar dengan tantangan tersebut.

Organisasi ini, termasuk yang di Indonesia, tetap melanjutkan misinya untuk melindungi keanekaragaman hayati dalam segala bentuknya, mencegah polusi, mengakhiri ancaman nuklir, dan mempromosikan perdamaian di seluruh dunia. Kegiatannya meliputi investigasi, kampanye, dokumentasi dan lobi untuk masa depan yang berkelanjutan.

Untuk melindungi kebebasan operasionalnya, organisasi ini tidak menerima sumbangan dari perusahaan, pemerintah, atau partai politik. Mereka juga menyaring semua sumbangan pribadi yang besar untuk memastikan bahwa kucuran dana tersebut tidak menghalangi Greenpeace untuk berfungsi secara mandiri.

Sejak tindakan pertamanya pada tahun 1971 yang menyebabkan AS meninggalkan tempat pengujian nuklirnya di Pulau Amchitka di Alaska, Greenpeace telah menggunakan kapalnya, Esperanza, Arctic Sunrise dan Rainbow Warrior untuk menghalangi uji coba nuklir, membantu pihak berwenang menghentikan penangkapan ikan ilegal, mencegah perusakan hutan hujan dan memberikan bantuan kemanusiaan kepada masyarakat yang terkena bencana alam sambil melakukan kegiatan perlindungan lingkungan lainnya.

Greenpeace, di tingkat yang lebih besar, menghiasi berita utama secara global atas kemenangan mereka melawan perusahaan besar dan pemerintah dengan membuat mereka tunduk untuk bisa bersikap ramah lingkungan.

organisasi lingkungan hidupFoto: OCEANA / Carlos Minguell

4. Oceana

Oceana mengidentifikasi dirinya sebagai organisasi advokasi internasional terbesar di dunia yang fokus sepenuhnya pada konservasi laut. Didirikan pada tahun 2001, dan melalui kantor-kantornya di seluruh dunia, sejak saat itu mereka telah berupaya untuk memastikan bahwa lautan kita tidak hanya dilindungi tetapi juga menjadi keanekaragaman hayati dan kelimpahannya seperti bertahun-tahun yang lalu.

Ada banyak prestasi penting Oceana yang sangat diperhitungkan. Pada tahun 2003, mereka menyelamatkan nyawa sekitar 60.000 penyu per tahun dengan membuat mandat pemerintah AS bahwa jaring udang di Teluk Meksiko dan Samudra Atlantik Selatan dilengkapi dengan TED yang lebih besar (perangkat penyu pengecualian).

Salah satu pencapaiannya baru-baru ini terjadi pada 2019 ketika Kanada, importir sirip hiu terbesar di luar Asia, menjadi negara G20 pertama yang melarang perdagangan sirip hiu sebagai respons atas kampanye yang dilakukan Oceana.

Selain itu, Oceana juga berhasil membuat pemerintah Belize menandatangani perjanjian untuk melindungi lautnya dari jaring, dan membuat pemerintah Brasil meluncurkan buku catatan online tentang data tangkapan perikanan.

organisasi lingkungan hidupFoto: nature_org / Instagram via Prestige Online

5. The Nature Conservancy

The Nature Conservancy adalah lingkungan nirlaba berskala global yang didirikan di AS pada 1951, dan saat ini telah hadir di 72 negara dan wilayah termasuk Indonesia. Mereka berpartisipasi dalam upaya konservasi baik secara langsung maupun melalui mitra, memiliki lebih dari satu juta anggota selain staf dan lebih dari 400 ilmuwan yang bekerja sama untuk melestarikan tanah dan air untuk masa depan yang berkelanjutan.

Hingga saat ini, organisasi tersebut telah melindungi lebih dari 50,5 juta hektar lahan dan juga mengoperasikan lebih dari 100 proyek konservasi laut. Mengingat prediksi akan semakin banyaknya tekanan di perkotaan pada tahun 2050, konservasi ini bekerja sama dengan banyak kota di seluruh dunia dari Beijing hingga New Orleans dalam perencanaan cerdas dan solusi berbasis sains untuk menjadikannya lebih hijau, lebih sehat, dan lebih tangguh.

Selain komunitas lokal, The Nature Conservancy juga bekerja sama dengan perusahaan swasta untuk membantu mereka mengambil keputusan bisnis yang tidak merusak lingkungan. Dan pada 2015, negara kepulauan Seychelles dan lembaga konservasi menyelesaikan kesepakatan yang membantu negara itu melunasi utangnya dengan imbalan menciptakan kawasan perlindungan laut. Sebagai bagian dari kesepakatan tersebut, negara tersebut telah mampu melindungi sekitar 30% perairan nasionalnya pada tahun 2020.



Simak Video "Di Hari Bumi Paus Fransiskus Ingatkan Pentingnya Menjaga Alam"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fay)