2 Varian Baru COVID-19 yang Masih Misterius dan Faktanya

2 Varian Baru COVID-19 yang Masih Misterius dan Faktanya

Aisyah Kamaliah - detikInet
Minggu, 10 Jan 2021 08:31 WIB
closeup of a caucasian doctor man holding a world globe with a protective mask with the word coronavirus written in it
Ilustrasi virus corona melanda dunia. Foto: iStock
Jakarta -

Virus Sars-CoV-2 penyebab COVID-19 memang mengalami mutasi. Ini pun sudah diprediksi oleh banyak virolog di dunia.

Di antaranya adalah dua mutasi baru yang masih misterius dan fakta-fakta terkaitnya yang diketahui sejauh ini. Dua mutasi ini ditemukan di Inggris dan juga Afrika Selatan. Dikutip dari Popular Science, berikut ini penjelasannya:

Varian Inggris (B.1.1.7)

Sementara para ilmuwan percaya bahwa vaksin COVID-19 yang saat ini didistribusikan masih akan efektif melawan versi virus ini dan tidak ada perubahan tingkat keparahan penyakit dibandingkan dengan varian aslinya, versi baru ini mungkin lebih menular. Menurut BBC, varian ini memiliki kemampuan untuk menyebar antara 50%-70% lebih cepat daripada bentuk virus sebelumnya.

"Varian baru virus menularkan jauh lebih efektif daripada varian sebelumnya dan itu berarti tindakan pengendalian yang telah berhasil di masa lalu untuk menahan penyebaran mungkin tidak berhasil di masa depan," kata Neil Ferguson, profesor epidemiologi di Imperial College London, dalam sebuah rilis.

Tidak ada yang tahu pasti apa yang membuat varian ini lebih menular. Beberapa orang menduga bahwa varian itu mungkin memiliki sifat tertentu yang memungkinkan virus memasuki sel manusia dengan lebih mudah. Beberapa studi pendahuluan juga menunjukkan bahwa orang dengan varian baru mungkin memiliki lebih banyak salinan virus yang beredar di telinga, hidung, dan tenggorokan mereka dibandingkan dengan mereka yang terinfeksi dengan varian asli atau lainnya. Hingga akhir Desember, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah melaporkan varian tersebut di 31 negara.


Varian Afrika Selatan (501Y.V2)

Beberapa hari setelah penemuan varian Inggris, varian lain - dikenal sebagai 501Y.V2 - muncul di Afrika Selatan yang menampilkan beberapa mutasi serupa. Penelitian telah menemukan bahwa varian ini juga menjadi lebih dominan daripada varian sebelumnya di seluruh negeri, hampir menggantikan versi lain di provinsi Eastern Cape, Western Cape, dan KwaZulu-Natal. Saat ini, semua perjalanan udara internasional yang masuk atau keluar dari Afrika Selatan dilarang kecuali penerbangan yang diizinkan oleh Menteri Transportasi negara tersebut.

Mirip dengan varian Inggris, varian Afrika Selatan tidak berarti membuat orang bisa menjadi lebih parah ketika jatuh sakit, melainkan akan lebih menular dari varian aslinya.

Berbeda dengan varian Inggris, beberapa ilmuwan khawatir bahwa 501Y.V2 mungkin lebih resisten terhadap vaksin yang ada saat ini karena perubahan ekstensif pada protein lonjakan. Vaksin mRNA COVID-19 saat ini menggunakan protein lonjakan ini sebagai alat untuk mengajari tubuh kita mengenali dan melawan virus.

Penelitian sedang dilakukan untuk menguji kemanjuran vaksin terhadap varian ini, dan informasi lebih lanjut akan menyusul. Menurut Reuters, para ilmuwan di BioNTech, perusahaan bioteknologi Jerman yang bermitra dengan Pfizer untuk mengembangkan salah satu vaksin yang saat ini digunakan, mengatakan mereka sedang menguji vaksin terhadap varian baru dan, jika perlu, dapat membuat perubahan hanya dalam enam minggu.

Vaksinasi belum mulai dilakukan di Afrika Selatan. Namun, Presiden Cyril Ramaphosa mengatakan bahwa diperkirakan 10% dari 60 juta penduduk Afrika Selatan akan menerima vaksin pada bulan-bulan pertama tahun 2021. Pada akhir Desember, varian Afrika Selatan telah ditemukan di lima negara lainnya - Inggris, Finlandia, Swiss, Jepang, dan Australia.



Simak Video "Negara Bebas Corona, Mana Saja Itu?"
[Gambas:Video 20detik]
(ask/rns)