Pesawat SpaceX Menuju Bumi Bawa Pulang Astronaut NASA - Halaman 2

Pesawat SpaceX Menuju Bumi Bawa Pulang Astronaut NASA

Adi Fida Rahman - detikInet
Minggu, 02 Agu 2020 12:25 WIB
In this Wednesday, May 27, 2020 image from video made available by SpaceX, NASA astronauts Bob Behnken, background left, and Doug Hurley perform communication checks in the Crew Dragon capsule before launch from the Kennedy Space Center in Cape Canaveral, Fla. (SpaceX via AP)
Dua astronaut NASA sedang dalam perjalanan ke Bumi dari ISS menggunakan pesawat SpaceX. Foto: SpaceX via AP

Ini membuat perisai panas pesawat sangat panas sehingga mulai bersinar. Untungnya perisai panas material PICA-X baru dan canggih milik SpaceX telah berhasil melindungi kapsul dalam penerbangan uji, walau kemudian ditemukan dalam keadaan sangat hangus.

Molekul udara di sekitar pesawat juga terurai menjadi atom bermuatan positif dan elektron bebas, yang disebut plasma . Ketika beberapa molekul bergabung kembali, energi berlebih dilepaskan sebagai foton (partikel cahaya) memberi udara di sekitar kendaraan cahaya kuning.

Lapisan plasma ini mungkin indah, tetapi dapat menyebabkan pemadaman radio. Ketika sebuah elektron bergerak di sepanjang kabel konduktif akan memiliki medan listrik. Jika medan listrik menjadi terlalu kuat dapat memantulkan dan melemahkan gelombang radio yang mencoba mencapai pesawat ruang angkasa.

Blackout tidak hanya menyebabkan hilangnya koneksi ke awak dan data penerbangan, itu juga dapat membuat kendali jarak jauh dan bimbingan menjadi tidak mungkin.

Kontrol misi NASA mengantisipasi pemadaman listrik selama enam menit selama fase pemanasan puncak kembalinya Crew Dragon - jika ada yang tidak beres selama waktu ini, itu ada di tangan para astronot.

Tahap berisiko lainnya adalah pendaratan dengan bantuan parasut. Crew Dragon akan mengerahkan empat parasut pada tahap akhir masuk kembali, saat pendaratan di lepas pantai Florida. Manuver ini telah diuji oleh SpaceX 27 kali sebelum pendaratan kru, jadi seharusnya berhasil.

Jika pendaratan nanti sukses akan memiliki implikasi besar, salah satunya menurunkan biaya eksplorasi ruang angkasa melalui penggunaan roket yang dapat digunakan kembali dan memungkinkan eksplorasi ruang angkasa pribadi.

Sementara SpaceX merekayasa kendaraan Crew Dragon di bawah kontrak dengan NASA. Namun perusahaan bebas menggunakan pesawat ruang angkasa untuk penerbangan komersial tanpa keterlibatan NASA setelah sertifikasi operasional, demikian dilansir dari Science Alert, Minggu (2/8/2020)

(afr/afr)