Uber Dilarang Ngaspal di Kolombia, Apa Alasannya?

Uber Dilarang Ngaspal di Kolombia, Apa Alasannya?

Virgina Maulita Putri - detikInet
Senin, 23 Des 2019 16:53 WIB
Uber Dilarang Ngaspal di Kolombia, Apa Alasannya? Foto: Reuters
Jakarta - Setelah bertahun-tahun beroperasi di Kolombia, Uber diperintahkan untuk menghentikan operasi ride hailing di negara Amerika Selatan tersebut. Kebijakan tersebut diambil setelah hakim menemukan bahwa Uber melanggar aturan kompetisi pasar.

Dilansir detikINET dari Reuters, Senin (23/12/2019) putusan ini diambil setelah gugatan yang dilayangkan oleh Cotech SA, sebuah perusahaan teknologi asal Kolombia yang juga memiliki bisnis ride hailing.



Superintendensi Industri dan Perdagangan (SIC) di Kolombia kemudian memerintahkan Uber untuk menghentikan layanan ride hailing-nya lewat aplikasi. Layanan yang harus dihentikan tidak hanya Uber, tapi juga Uber X dan Uber VAN.

Tapi layanan Uber lainnya seperti Uber Eats, tidak akan terdampak aturan ini. Dalam keterangan resminya, SIC mengatakan bahwa Uber memiliki banyak keuntungan di pasar dengan memberikan layanan transportasi bagi pengguna individu lewat aplikasinya.

Sebelum putusan ini ditetapkan, operasi Uber di Kolombia berada di area abu-abu. Kementerian Teknologi Kolombia mengatakan operasi Uber di negaranya legal, sedangkan Kementerian Perhubungan mengatakan Uber sudah melanggar hukum.



Di Kolombia, Uber memiliki 2,3 juta pengguna aktif dan sekitar 88.000 mitra pengemudi. Dalam keterangan resminya, Uber menolak putusan tersebut dan langsung mengajukan banding.

"Keputusan ini mencerminkan tindakan sensor dan pelanggaran terhadap Konvensi Inter Amerika tentang Hak Asasi Manusia, yang telah mengutuk upaya untuk memblokir Uber karena telah melanggar netralitas web, kebebasan berpendapat dan kebebasan internet," tulis Uber dalam pernyataannya.


Uber Dilarang Ngaspal di Kolombia, Apa Alasannya?


Simak Video "Drawing Thomas-Uber Cup 2020: Indonesia Vs Malaysia"
[Gambas:Video 20detik]
(vmp/fay)