Perjuangan Juara Dunia Dota 2 yang Diganjar Rp 221 Miliar - Foto 2

FotoINET

Perjuangan Juara Dunia Dota 2 yang Diganjar Rp 221 Miliar

Reuters - detikInet
Senin, 26 Agu 2019 09:55 WIB

Jakarta - Menjadi juara dunia turnamen Dota 2, tim ini menggaet hadiah luar biasa besar, Rp 221 miliar. Simak suasana event prestisius di jagat game ini.

Turnamen internasional The International Dota 2 edisi tahun 2019 berlangsung di Mercedes-Benz Arena Shanghai, China. Foto: Reuters

Tampak tim yang berlaga memasuki arena pertandingan. Ini adalah tim OG yang juara tahun silam dan kembali dijagokan. Foto: Reuters

Dota sejauh ini tetap salah satu game paling populer dengan pemain sangat besar. Tentu mereka ini adalah yang paling hebat. Foto: Reuters

Laga disaksikan oleh banyak penonton yang memenuhi venue. Foto: Reuters

Mereka berada di dalam semacam kotak untuk bertanding dan berjuang agar menang. Foto: Reuters

Penonton melihat dengan tegang jalannya pertandingan. Foto: Reuters

Agar lebih jelas, disediakan layar lebar. Foto: Reuters

Hadiah sangat besar diperebutkan dan akan membuat para juara kaya raya. Foto: Reuters

Mereka pun mengerahkan strategi terbaik. Juara pertama akan meraih sekitar USD 15 juta dan runner up USD 5 juta. Foto: Reuters

Jagoan-jagoan Dota 2 yang diandalkan oleh tim yang bertanding. Foto: Reuters

Para pemain ini sudah malang melintang di jagat Dota dan latihan terus tanpa lelah agar menjadi yang terbaik di dunia. Foto: Reuters

Suasana semakin menegangkan mendekati akhir pertandingan. Foto: Reuters

Tim OG yang beranggotakan Ana, Topson, Ceb, JerAx dan kapten tim, N0tail, akhirnya kembali mengangkat Aegis of Champions alias juara dunia untuk kedua kalinya setelah tahun lalu juga memenangi The International 2018. Foto: Reuters

Penonton pun merayakan kemenangan mereka. Foto: Reuters

Ini menjadi rekor baru sebuah tim jadi juara dua kali berturut-turut sepanjang sembilan tahun . Foto: Reuters

Berlangsung dalam format best of 5. OG berhasil menundukkan Liquid yang merupakan juara TI 2017 dengan skor 3-1. Di babak pertama Liquid berhasil memetik kemenangan. Ketinggalan satu angka membuat OG mengubah strategi di babak kedua dan berhasil menyamakan kedudukan. Foto: Reuters

Pada babak ketiga dengan menerapkan strategi yang sama, OG tampil mendominasi sehingga berhasil mencuri poin lagi. Kendati tampil dengan cukup agresif di babak keempat, Liquid tak berhasil menembus markas OG. Foto: Reuters

Menutup partai final, OG akhirnya tampil sebagai pemenang. Dengan keberhasilannya itu tim yang berasal dari Eropa ini menggondol hadiah USD 15,6 juta atau sekitar Rp 221,7 miliar. Setiap pemain diberikan hadiah tambahan masing-masing sebesar USD 3 juta atau Rp 42 miliar. Foto: Reuters

Akankah OG berhasil mempertahankan gelar jawaranya tahun depan? Kita tunggu saja, gelaran TI10 bakal berlangsung tahun depan di Stockholm, Swedia. Foto: Reuters

The International 2019 ditutup dengan meriah. Foto: Reuters

(/)