WhatsApp Serukan #StopAsianHate Buat Lawan Rasisme

WhatsApp Serukan #StopAsianHate Buat Lawan Rasisme

Josina - detikInet
Kamis, 18 Mar 2021 20:07 WIB
 on February 19, 2014 in San Francisco City.
Foto: Justin Sullivan/Getty Images
Jakarta -

Dalam akun Twitter-nya, WhatsApp mencuitkan #StopAsianHate, sebuah tagar yang belakangan kerap digunakan untuk aksi perlawanan rasisme yang kerap dialami oleh warga keturunan Asia-Pasifik.

"Kami berdiri berdampingan dengan komunitas Penduduk Kepulauan Pasifik Amerika Asia hari ini dan setiap hari. #StopAsianHate," tulis WhatsApp di Twitternya.

Dilansir dari CNN Indonesia, tagar #StopAsianHate merupakan gerakan yang diinisiasi oleh Stop APPI Hate, yang merupakan sebuah lembaga non profit di Amerika Serikat yang menuntut untuk dihentikanya rasisme terhadap warga Asia yang tinggal di sana.

Lembaga itu dibentuk pada 19 Maret 2020 sebagai respons atas tingginya ujaran kebencian, kekerasan, perundungan, diskriminasi yang kerap diterima warga keturunan Asia-Pasifik di AS akibat pandemi Covid-19, seperti dikutip laman resmi APPI Hate.

Seperti contoh kisah Tracy Wen Liu, meskipun dia tidak dilahirkan di AS, Tracy Wen Liu dalam kehidupan sehari-harinya merasa "menjadi warga negara Amerika". Namun ketika pandemi merebak dan telah menewaskan lebih dari 100.000 orang di AS, mereka menjadikan orang Asia di AS sebagai sasaran rasisme.

Di berbagai negara bagian termasuk New York, California, dan Texas, orang-orang dari Asia Timur diludahi, ditinju atau ditendang - dan dalam salah satu kasus bahkan ada yang ditusuk.

Berdasarkan laporan yang dirilis Stop APPI Hate, dinyatakan telah terjadi 3,795 penyerangan bermotif rasial yang telah dilakukan kepada orang Asia sejak awal pandemi COVID-19.

Laporan tersebut merupakan sebagian kecil dari fakta yang terjadi karena banyak korban yang tidak melaporkan diri ke pihak kepolisian setempat, dikutip dari Latimes.



Simak Video "Warga Keturunan Asia di AS Diserang Pakai Palu"
[Gambas:Video 20detik]
(jsn/fay)