Pria Ini Buang Hardisk Berisi Bitcoin Senilai Rp 3,9 T

Pria Ini Buang Hardisk Berisi Bitcoin Senilai Rp 3,9 T

Fino Yurio Kristo - detikInet
Selasa, 19 Jan 2021 06:44 WIB
James Howell
James Howells. Foto: CNN
Jakarta -

Harga Bitcoin sedang tinggi-tingginya, tembus USD 37 ribu dan mereka yang punya kaya raya. Tapi sungguh malang bagi pria asal Wales ini, dia tidak sengaja membuang hardisk berisi banyak bitcoin dan usahanya untuk menemukannya masih menemui jalan buntu.

Namanya James Howells, seorang pakar IT berusia 35 tahun. Ia berkisah bahwa antara Juni sampai Agustus 2013, ia menyimpan 7.500 bitcoin di hardisk yang ia tambang selama beberapa tahun sebelumnya. Kala itu, Bitcoin belum seheboh sekarang.

Nah, saat bersih-bersih rumah pada tahun itu, hardisk itu secara tak sengaja ikut terbuang. Penyebabnya, James punya dua hardisk yang identik, dan malah membuang hardisk yang berisi bitcoin. Dengan harga saat ini, bitcoin itu senilai USD 280 juta atau di kisaran Rp 3.9 triliun.

Sampai sekarang, hardisk itu belum ketemu. Walau demikian, Howells yakin bitcoin di dalamnya masih aman. Bagian luar hardisk mungkin sudah rusak, tapi bagian dalamnya ia percaya masih utuh.

"Ada peluang bagus bahwa piringannya di dalam drive masih utuh. Pakar pemulihan data Bitcoin bisa saja membaca datanya kembali dari situ," katanya, seperti dikutip detikINET dari CNBC.

Saat ini, ia berusaha mencari di tempat pembuangan sampah yang ia yakini dulu merupakan tempat hardisk itu dibuang. Untuk itu, ia berharap mendapatkan izin dari otoritas karena TPA itu tidak terbuka untuk umum dan memasukinya merupakan pelanggaran hukum.

Jika diizinkan, Howells berjanji akan mendonasikan 25% dari nilai seluruh bitcoin itu, atau sekitar USD 70 juta pada dewan kota untuk membantu penanganan virus Corona. Sedangkan untuk pencarian, ia akan melakukannya dengan usaha sendiri.

Namun penawaran itu ditlak oleh dewan kota karena alasan bisa merusak lingkungan. "Mereka menolak tanpa mendengar rencana kami soal mitigasi terkait lingkungan," klaim Howells.

Juru bicara dewan kota membenarkan bahwa sejak tahun 2013, Howells sudah sering menghubungi mereka untuk mencari hardisk bersangkutan tapi memang tidak diizinkan. Maka mendapatkan kembali Bitcoin melimpah itu masih sebatas mimpi bagi Howells.

"Kami telah memberitahu Mr Howells beberapa kali bahwa penggalian tidak memungkinkan di bawah izin lisensi dan penggalian akan membuat masalah besar di lingkungan sekitar," kata dia.



Simak Video "Membaca Dampak yang Timbul Usai Elon Musk Investasi ke Bitcoin"
[Gambas:Video 20detik]
(fyk/afr)