IndiHome dan First Media Jadi Internet Rumahan Favorit Netizen

IndiHome dan First Media Jadi Internet Rumahan Favorit Netizen

Rachmatunnisa - detikInet
Selasa, 10 Nov 2020 07:26 WIB
BERLIN, GERMANY - JUNE 09: A computer screen showes the word
Foto: Axel Schmidt/Getty Images
Jakarta -

Survei terbaru Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) menemukan bahwa mayoritas pengguna internet rumahan (fixed broadband) Indonesia menggunakan IndiHome dan First Media.

Namun rupanya masih sedikit pengguna yang sudah beralih ke fixed broadband. Pasalnya, masih lebih banyak netizen yang mengakses internet menggunakan paket data dari operator seluler.

broadbandFoto: Istimewa

"Sebanyak 97,1% mengakses internet dengan membeli paket data dari operator seluler. Ini tantangan bagi kita semua untuk meningkatkan penetrasi fixed broadband ke depan. Untuk itu, APJII siap bekerja sama dengan para pihak terkait," kata Ketua Umum APJII Jamalul Izza, dalam konferensi pers virtual, Senin (9/11).

Dalam survei ini, APJII menemukan bahwa pengguna internet yang berlangganan fixed broadband di rumah masih rendah, hanya 14,5% dari total responden. Dari jumlah itu, 7% berlangganan internet via kabel dan 7,5% wireless.

broadbandFoto: Istimewa

IndiHome dan First Media menjadi operator internet tetap favorit responden, disusul selanjutnya adalah CBN dan Biznet. Rata-rata pengguna menginginkan kecepatan 10-20 Mbps, dan biaya pengeluaran internet rumah mereka rata-rata 300-400 ribu rupiah per bulan.

Dalam kesempatan ini, APJII juga membeberkan jumlah pengguna internet di Indonesia hingga kuartal II tahun ini adalah 196,7 juta orang, naik menjadi 73,7% dari populasi.

Disebutkan Jamal, kenaikan jumlah penggguna terjadi karena beberapa faktor, antara lain semakin meratanya infrastruktur internet cepat dengan adanya Palapa Ring, dan transformasi digital semakin masif karena kegiatan pembelajaran online dan kebijakan bekerja dari rumah (work form home) akibat pandemi COVID-19 sejak Maret.

"Kenaikan itu juga didorong program-program APJII seperti Desa Internet Mandiri yang didukung oleh sekitar 500 anggota Asosiasi," kata Jamal.

Hasil riset ini berdasarkan survei APJII melalui kuesioner dan wawancara terhadap 7.000 responden dengan tingkat margin of error 1,27%. Riset dilakukan pada 2-25 Juni 2020.



Simak Video "Penetrasi Internet Naik di 2020, Ada Hubungannya dengan Covid-19?"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/afr)