Bos Asus: Indonesia Punya Peran Penting

Bos Asus: Indonesia Punya Peran Penting

Adi Fida Rahman - detikInet
Selasa, 17 Des 2019 08:43 WIB
Foto: Adi Fida Rahman/detikINET
Jakarta - Indonesia punya peran sangat penting bagi Asus. Karenanya sesulit apapun tantangan akan mereka hadapi.

Demikian diungkap Chairman Asus Jonney Shih saat berbincang dengan detikINET beberapa waktu lalu.


Asus memang punya pangsa pasar yang besar di Indonesia. Berdasarkan sejumlah riset pasar, mereka jadi penguasa di pasar komputer, terutama gaming. Laptop, motherboard dan monitor di bawah bendera Republic of Gamers (ROG) menguasai 60% market share.

"Bagi headquarter, Indonesia masuk top fokus utama kami," ujarnya.

Dia berharap ROG Phone 2 yang belum lama dirilis dapat sukses. Sehingga dapat melengkapi dominasi ROG di Indonesia.

Jonney Shih, Chairman Asus Jonney Shih, Chairman Asus Foto: Adi Fida Rahman/detikINET


Terkait soal ROG Phone 2, perangkat ini terbilang telat di Tanah Air. Diungkap Jonney ini terkait dengan aturan Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN).

Pihaknya perlu waktu agar dapat memenuhi regulasi tersebut setelah urung merilis ROG Phone generasi lantaran aturan TKDN.

"Belajar dari ROG Phone pertama, kami menggunakan TKDN Hardware pada ROG Phone 2. Kendati sulitnya perakitan, terpenting kami bisa memenuhi TKDN," ujar Jonney.


Dengan partner yang dinilainya punya kemampuan cukup bagus, Asus yakin pihaknya tidak akan menemui kendala lagi ketika akan menghadirkan generasi terbaru ROG Phone ke depan.

"Dengan partner yang cukup bagus, kami akan masukan ROG Phone 3, ROG Phone 4 dan ROG Phone 5 tanpa masalah lagi," kata pria berkacamata itu.

Simak Video "Unboxing Asus ROG Phone 2"
[Gambas:Video 20detik]
(afr/fay)