Sejarah Berdirinya Google, Pendirinya Jadi Manusia Rp 1.000 Triliun

ADVERTISEMENT

Sejarah Berdirinya Google, Pendirinya Jadi Manusia Rp 1.000 Triliun

Aisyah Kamaliah - detikInet
Senin, 27 Sep 2021 10:52 WIB
Jakarta -

Google sudah berdiri selama 23 tahun. Tak langsung besar, ada sejarah berdirinya Google hingga mengantarkan pendirinya masuk deretan manusia Rp 1.000 triliun. Berbeda dengan imej sekarang, Google dimulai sangat sederhana.

Mengutip Slate, Senin (27/9/2021) Google berdiri pada 4 September 1998. Sebenarnya, ide berdirinya Google sudah ada selama dua tahun sebelumnya di kepala Larry Page. Dia mengangkat dirinya sebagai CEO Google sementara rekannya Sergey Brin disebut sebagai co-founder Google.

Page dan Brin berkenalan ketika mereka berkuliah di Stanford University. Brin memiliki karakter yang sangat terbuka dan penuh gairah, sementara Page lebih introvert. Mereka saling mengimbangi satu sama lain.

Pendanaan Google senilai USD 1 juta didapatkan dari teman dan keluarga mereka yang percaya bahwa Google akan sukses. Didirikanlah kantor Google. Bukan, bukan yang sebesar sekarang. Semua bermula dari sebuah garasi.

Februari 1999, startup itu tumbuh pesat. Page pun memindahkan kantornya dari garasi di sebuah kantor baru di Palo Alto, California. Tujuh bulan kemudian, mereka pindah kantor lagi ke Mountain View seiring pertumbuhan bisnis Google.

Google maju dengan begitu kilat, meskipun saat itu belum menghasilkan uang. Karena itu, mereka mulai mencari investor baru.


Selanjutnya: syarat investor yang bikin Page khawatir >>

Mereka berhasil mendapatkan investor baru dengan syarat Page dan Brin akan mempertahankan sebagian besar voting stock dan tetap dapat mengontrol Google secara penuh.

Investor mengiyakan, namun mereka juga punya syarat: Page harus lengser dari jabatan CEO-nya. Ia dianggap kurang berpengalaman sehingga mereka pun mulai mencari kandidat. Akhirnya yang terpilih adalah Eric Schmidt, mantan CEO Novell.

Tidak mudah bagi Page, karena Page adalah orang yang sangat suka mengendalikan suatu hal agar berjalan dengan baik. Ia ingin semua dikerjakan dengan benar dan tepat.

Page pun merasa sulit harus melepas posisi CEO karena ia merasa mampu memimpin Google dengan bantuan Brin. Tapi akhirnya Page sadar Google butuh CEO yang sudah berpengalaman dan berstatus kelas dunia, agar terus berkembang.

Menjabatlah Schmidt menjadi chairman Google di Maret 2001 dan menjadi CEO di bulan Agustus. Schmidt berhasil memimpin Google dan akhirnya melantai ke bursa saham pada Agustus 2004. Jadilah Page dan Brin sebagai miliarder.

Tahun 2011, Schmidt sudah merasa cukup memimpin Google. Larry Page dipandang pantas mengomandoi perusahaannya lagi dan ia pun menjadi CEO kembali. Sedangkan Schmidt menjadi chairman Google.

Kemudian pada tahun 2015, Page dan Brin memutuskan membentuk perusahaan induk Google yang dinamakan sebagai Alphabet. Page menjadi CEO, Brin didapuk jadi Presiden dan Schmidt menjadi Executive Chairman. Sedangkan Google dipimpin CEO keturunan India, Sundar Pichai.

Tahun 2019, Page dan Brin memutuskan lengser dari Alphabet dan mendapuk Pichai sebagai CEO baru. Kedua pendiri Google itu sekarang jarang sekali tampil di hadapan publik.

Segala upaya yang dikerahkan Page dan Brin berbuah manis. Larry Page dan Sergey Brin terus saja menanjak kekayaannya. Bahkan dalam daftar terbaru Bloomberg Billionaires Index, kekayaan mereka telah tembus USD 100 miliar atau lebih dari Rp 1.452 triliun. Hanya delapan orang di dunia ini yang punya kekayaan di atas USD 100 miliar.

(ask/fay)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT