Setelah Hooq Tumbang, Iflix Sempoyongan

Setelah Hooq Tumbang, Iflix Sempoyongan

Fino Yurio Kristo - detikInet
Senin, 15 Jun 2020 13:36 WIB
iflix
Setelah Hooq Tumbang, Iflix Sempoyongan (Foto: instagram/iflix)
Jakarta -

Nasib beberapa perusahaan layanan streaming sedang kurang bagus. Buktinya Hooq sudah tutup dan Iflix kini mengalami kesulitan cukup besar.

Seperti diberitakan, Hooq yang berbasis di Singapura telah menutup layananannya secara permanen pada 30 April. "Hari ini, kami pamit. #TerimaKasihIndonesia," sebut Hooq dalam ucapan perpisahan di Twitter pada 29 April 2020 silam.

Hooq yang didirikan pada tahun 2015 ini mengakui tidak mampu bersaing di tengah ketatnya layanan streaming, meski mereka punya sekitar 80 juta pengguna. Padahal mereka didukung nama besar seperti Singtel dan Sony Pictures.

"Biaya untuk konten tetap tinggi dan kemauan konsumen di pasar negara berkembang untuk membayar hanya sedikit meningkat karena banyaknya pilihan," demikian pernyataan Hooq.

Tak berapa lama kemudian, giliran Iflix mengalami nasib kurang mengenakkan. Layanan streaming yang berkantor pusat di Malaysia ini kabarnya mulai goyah dari sisi keuangan dan terancam tidak dapat membayar utang. Situasi tersebut semakin diperparah oleh mundurnya kedua pendirinya.

Dikutip detikINET dari Nikkei, sumber internal Iflix menyebut perusahaan siap dijual. Patrick Grove, yang adalah Chairman Iflix hingga 2019, mengundurkan diri pada 9 April silam. Luke Elliott, salah satu pendiri iflix, juga mengundurkan diri dari dewan perusahaan pada hari yang sama.

PHK juga telah dilakukan demi efisiensi dan upaya untuk bertahan di tengah situasi ketidakpastian di tengah pandemi Corona. "Industri ini tidak kebal terhadap keadaan yang belum pernah terjadi sebelumnya," sebut pihak Iflix.

Sama seperti Hooq, Iflix sebenarnya cukup populer di kawasan Asia Tenggara dan sudah punya jutaan pengguna. Tercatat pada April 2020, pengguna aktif Iflix sudah berada di kisaran 25 juta.

Namun memang industri streaming membutuhkan banyak biaya, misalnya demi kekayaan konten mereka harus membuat produk sendiri. Terlebih lagi, yang mereka hadapi adalah raksasa, siapa lagi kalau bukan Netflix yang masih jauh di atas soal jumlah pengguna ataupun pendanaan.

Walaupun demikian, Iflix masih mencoba optimistis. "Kami tetap fokus mendorong bisnis agar impas di 2021 dan langkah-langkah tersebut adalah bagian dalam memastikan kami berada di jalur itu dan bisa menghadapi tantangan saat ini," cetus Iflix.



Simak Video "Layanan Iflix Terancam Tumbang karena Persaingan"
[Gambas:Video 20detik]
(fyk/fay)