http://us.images.detik.com/logo_tematik/logodetikinet.png
 
 

Ngopi Bareng detikINET

Kisah Kicauan di Twitter yang Sukses Mengangkat Brand

Santi Dwi Jayanti - detikinet
Jumat, 28/06/2013 20:58 WIB
http://us.images.detik.com/content/2013/06/28/1169/ngopidalemini.jpg Suasana Ngopi Bareng detikINET (inet)
Jakarta - Media sosial seperti Twitter tak bisa ditampik mampu membantu promosi sebuah brand, hal inilah yang dibuktikan oleh salah satu tempat makan dengan menu steak di Jakarta bernama Holycow! Steakhouse by Chef Afit. Bagi sebagian warga Jakarta, steak ini mungkin sudah tidak asing lagi.

Di Twitter, gaungnya santer terdengar, entah berupa status atau foto (Twitpic). Ada yang mengira, Holycow memakai buzzer untuk mempromosikan usahanya. Namun, sang pemilik yakni Lucy Wiryono menampik hal tersebut. Baginya semua orang bisa menjadi buzzer dan ia pun tak harus menggelontorkan uang untuk itu.

"Semua orang intinya adalah buzzer," tambahnya. "Word of mouth akan menciptakan buzzing. Tanpa dibayar pun orang akan ngomong," tukasnya.

Selain merasa terbantu dengan banyaknya konsumen yang memposting status dan foto steak Holycow, Lucy yang juga aktif sebagai buzzer ini juga merasa terbantu dengan Twitter di awal-awal tempat usahanya berdiri.

Dalam acara Ngopi Bareng detikINET yang mengambil tema Lika-liku Buzzer, Lucy menceritakan pengaruh situs 140 karakter tersebut. Saat ia mendirikan usahanya, modal awalnya hanya Rp 70 juta. Ia pun memakai Twitter untuk mensosialisasikan menu restorannya sehingga lebih efektif dan efisien.

Kenapa bisa buzzing? "Satu karena timingnya pas, waktu itu belum ada steak dengan model ala Holycow, dan yang kedua orang-orang yang masuk kategori buzzer nggak pernah kita bayar," paparnya di Anomali Coffee, Plaza Indonesia, Jakarta, Jumat (28/6/2013).


(sha/ash)


Berita ini juga dapat dibaca melalui m.detik.com dan aplikasi detikcom untuk BlackBerry, Android, iOS & Windows Phone. Install sekarang!


 atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        
Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
Berita Terbaru Index »
Pro Kontra Index »

Permen Situs Negatif, Menurut Anda?

Pro kontra Permen Kominfo no 19 Tahun 2014 tentang Penanganan Situs Internet Bermuatan Negatif terus mengemuka. Lantas bagaimana dengan Anda terkait kehadiran Permen yang mengatur tata cara pelaporan situs yang masuk daftar hitam sensor Trust+ Positif ini?
Pro
32%
Kontra
68%


Must Read close