http://us.images.detik.com/logo_tematik/logodetikinet.png
 
 

#StopTheTerror Membahana di Instagram

Santi Dwi Jayanti - detikinet
Rabu, 21/11/2012 13:08 WIB
http://us.images.detik.com/content/2012/11/21/1277/stopdalem.jpg @ido8all (HuffingtonPost)
Jakarta - Seorang produser televisi Israel menggagas pergerakan di Instagram terkait konflik yang terjadi antara Israel dan Palestina. Hanya dalam beberapa hari sejak pergerakan digulirkan, sudah lebih dari 8.000 foto yang diupload.

Ido Simyoni, pria berusia 30 tahun ini menciptakan pergerakan di aplikasi foto tersebut di bawah hashtag #StopTheTerror pada 20 November lalu. Alih-alih membela salah satu pihak, Simyoni menyampaikan bahwa kampanye ini sebaiknya tidak berbau politik sehingga terpilihlah hashtag yang terkesan lebih netral tersebut.

"Sejauh saya melihatnya, tidak masalah apakah Anda Amerika, Eropa, atau Timur Tengah, kita harus bersatu dan mengatakan 'Stop the Terror'," ujarnya seperti dikutip dari HuffingtonPost, Rabu (23/11/2012).

Simyoni (@ido8all) mengawali kampanye perdamaiannya dengan foto dirinya sendiri yang menunjukkan tangan bertuliskan stop.

"Saat saya memulai kampanye, foto pertama ini meraih hampir 6.000 like, yang membuat teman terdekat saya memposting foto itu juga," tuturnya. Dari situlah kampanye ini berjalan.

Apakah dengan mengupload foto dan menambahkan hashtag bisa memberikan bantuan terhadap krisis? Mengatakan pada CNN, Simyoni percaya bahwa menyebarkan pesan sederhana seperti ini tidaklah sia-sia. Ia berharap bisa meningkatkan awareness mengenai pentingnya melawan teror di mana saja.


(sha/ash)




Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
Berita Terbaru Index »
Pro Kontra Index »

Indonesia Darurat 4G?

Kalau bukan sekarang, kapan lagi? Ya, inilah kira-kira urgensi yang akhirnya membuat layanan 4G LTE dikomersialisasi di Indonesia. Di sisi lain, layanan 3G dianggap masih belum optimal penyebarannya, termasuk 2G yang masih banyak penggunanya.
Pro
47%
Kontra
53%


Must Read close